Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cara Jelaskan Alasan "Resign" Saat Wawancara Kerja dan Contoh Jawabannya

Kompas.com - 01/12/2023, 12:00 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat wawancara kerja atau interview kerja, mungkin HRD akan mengajukan pertanyaan terkait alasan Anda resign alias mengundurkan diri dari pekerjaan sebelumnya. Jika Anda ditanyakan tentang alasan resign, maka Anda perlu menjawabnya dengan hati-hati.

Sebab, jika Anda menjawab pertanyaan tentang alasan resign dengan keluhan dan mengarah ke negatif, HRD akan menganggapnya tidak menyenangkan.

Dikutip dari The Balance, Jumat (1/12/2023), berikut penjelasan mengenai pertanyaan soal alasan resign saat wawancara kerja dan cara menjawabnya.

Baca juga: 5 Tips Persiapan Cari Kerja Sebelum Resign

Ilustrasi resign atau mengundurkan diri dari pekerjaan.SHUTTERSTOCK/IJEAB Ilustrasi resign atau mengundurkan diri dari pekerjaan.

Mengapa HRD menanyakan alasan resign saat wawancara kerja?

HRD perusahaan ingin tahu alasan anda resign dari pekerjaan sebelumnya untuk membantu mereka memutuskan apakah Anda akan menjadi pegawai yang baik bagi perusahaan. Tanggapan Anda akan membantu HRD memahami karakter Anda dan apa yang memotivasi Anda.

HRD mungkin juga mencoba menentukan apakah Anda resign karena alasan yang baik atau mungkin sedikit impulsif.

Cara menjawab pertanyaan tentang alasan resign saat wawancara kerja

Saat menjawab pertanyaan tentang alasan resign, Anda harus berusaha untuk tetap bersikap positif, dengan fokus pada mengapa pekerjaan baru ini cocok untuk Anda.

Ada banyak alasan resign dari pekerjaan. Beberapa di antaranya lebih mudah dijelaskan dibandingkan yang lain, dan beberapa di antaranya harus diungkapkan dengan sangat hati-hati agar tidak menyalahkan atasan atau rekan kerja sebelumnya.

Baca juga: Mau Mulai Bisnis? Jangan Lakukan Hal Ini Sebelum Resign dari Kantor

Ilustrasi wawancara kerja atau interview kerja.SHUTTERSTOCK/FIZKES Ilustrasi wawancara kerja atau interview kerja.

Ingatlah untuk jujur dengan jawaban Anda, namun jangan menyebutkan perasaan negatif apa pun yang mungkin Anda miliki.

Penjelasan Anda mungkin akan sampai ke atasan Anda sebelumnya, selama pemeriksaan referensi atau kontak lainnya, dan cerita Anda harus sesuai dengan apa yang akan mereka bagikan.

Saat menjawab pertanyaan tentang alasan resign, penting untuk mencoba tetap bersikap positif.

Jaga agar penjelasan Anda tetap singkat, dan alihkan pembicaraan ke kualitas yang Anda miliki yang akan menjadikan Anda karyawan ideal di posisi baru. Jangan menjelaskan secara detail tentang atasan yang buruk, atau kondisi kerja yang buruk.

Baca juga: 5 Tips Sopan untuk Kamu yang Mau Resign

Anda harus menjawab pertanyaan dengan jujur, menekankan apa yang Anda sukai saat bekerja di perusahaan sebelumnya, sambil menjelaskan keadaan yang tidak dapat dihindari yang menyebabkan Anda resign.

Misalnya saja, mungkin pekerjaan tersebut ideal untuk Anda setelah lulus kuliah, namun sekarang Anda siap untuk memikul lebih banyak tanggung jawab. Atau mungkin jam kerjanya sudah tidak lagi sesuai dengan situasi Anda, tapi jadwal pekerjaan ini ideal.

Selain bersikap positif terhadap pengalaman kerja sebelumnya, Anda juga harus tetap fokus pada pekerjaan baru yang Anda lamar. Setelah Anda menyebutkan alasan resign, Anda dapat memberikan contoh alasan mengapa menurut Anda pekerjaan baru ini lebih cocok.

Luangkan waktu selama persiapan wawancara kerja untuk memberikan beberapa contoh bagaimana Anda telah berhasil menggunakan keterampilan penting untuk posisi baru selama pekerjaan sebelumnya.

Baca juga: 9 Alasan Profesional untuk Resign dari Kantor

Ini akan membantu Anda menjaga jawaban Anda tetap positif sekaligus memungkinkan Anda memahami mengapa Anda adalah kandidat ideal untuk posisi terbuka.

Berikut beberapa contoh jawaban jika ditanyakan tentang alasan resign saat wawancara kerja.

Ilustrasi melamar kerja, wawancara kerja. SHUTTERSTOCK/FIZKES Ilustrasi melamar kerja, wawancara kerja.

1. "Pekerjaan ini membantu saya mengembangkan keterampilan, tetapi peluang berkembangnya sangat kecil"

"Saya mengambil pekerjaan ini setelah lulus kuliah, dan posisi tersebut membantu saya mengembangkan sejumlah keterampilan yang diperlukan untuk industri ini. Namun, peluang untuk berkembang sangatlah kecil, dan saya merasa inilah saatnya untuk beralih ke pekerjaan yang lebih bertanggung jawab. Pekerjaan ini akan memungkinkan saya untuk menggunakan keterampilan yang saya kembangkan di pekerjaan terakhir saya sambil menghadapi tantangan yang saya tahu siap saya hadapi."

Jawaban ini positif dan menunjukkan bahwa Anda siap untuk posisi pekerjaan yang ada.

Baca juga: 3 Cara Terbaik untuk Resign Kerja agar Tidak Ciptakan Kesan Buruk

2. "Saya resign karena jadwal kerjanya"

"Saya resign karena jadwalnya sudah tidak bisa diatur lagi. Posisi tersebut mengharuskan saya untuk selalu siap dihubungi pada malam hari dan akhir pekan, dan sulit untuk mengatur penitipan anak dalam waktu singkat. Pekerjaan ini akan memungkinkan saya untuk terus menggunakan keterampilan saya dalam jadwal yang lebih ideal."

Jawaban ini jujur dan dengan cepat menjelaskan mengapa peran yang ada lebih disukai.

3. "Saya resign karena itu adalah pekerjaan part-time"

"Saya resign karena posisinya paruh waktu. Meskipun saya menyukai tanggung jawab yang saya emban di sana, saya siap untuk posisi di mana saya dapat melakukan tugas serupa secara penuh waktu.

Dengan tanggapan ini, Anda menyampaikan alasan praktis dan non-emosional untuk resign dari pekerjaan.

Baca juga: 8 Cara Resign Kerja Tanpa Mempermalukan Diri Sendiri

4. "Keahlian saya tidak sesuai dengan kebutuhan di perusahaan sebelumnya"

"Keahlian saya tidak sesuai dengan kebutuhan perusahaan saya sebelumnya. Namun, sepertinya keahlian saya ini sangat cocok untuk posisi ini."

 

Jawaban ini menempatkan fokus pada pekerjaan yang diwawancarai oleh kandidat.

Ilustrasi resign kerja, surat resign kerja. SHUTTERSTOCK/THECORGI Ilustrasi resign kerja, surat resign kerja.

5. "Saya resign karena kondisi keluarga"

"Saya resign karena keadaan keluarga; namun, saya mendapatkan kembali fleksibilitas yang saya perlukan untuk bekerja secara efektif dalam pekerjaan full-time."

Jawaban ini jujur, tanpa membahas terlalu banyak detail pribadi. Kandidat tersebut menjelaskan bahwa mereka siap untuk bekerja full-time lagi.

Baca juga: Apa Saja yang Harus Ditulis di Surat Resign Kerja?

Tips menjawab pertanyaan tentang alasan resign saat wawancara kerja

Ada beberapa tips menjawab pertanyaan tentang alasan resign saat wawancara kerja, agar Anda tidak salah langkah memberikan jawaban yang justru membuat Anda gagal.

1. Siapkan jawaban

Anda perlu memikirkan tanggapan yang tepat dan membuat Anda tampak mengarahkan karier Anda, dan belum mengundurkan diri karena alasan impulsif.

2. Tetap positif

Resign dari pekerjaan ibaratnya seperti putus cinta. Jika peran dan perusahaannya sempurna, Anda akan berusaha sebaik mungkin agar tetap berada di sana.

Namun meskipun Anda mungkin memiliki perasaan negatif terhadap perusahaan dan alasan Anda resign, simpanlah itu untuk diri Anda sendiri. Bersikaplah positif dalam memberikan tanggapan.

Baca juga: Cara Resign Kerja Tanpa Drama dan Tetap Profesional

Misalnya, alih-alih mengatakan, "Saya merasa bosan melakukan hal yang sama berulang-ulang", Anda dapat mengungkapkan tanggapan Anda sebagai, "Saya ingin sekali menemukan peluang untuk berkembang dan mempelajari keterampilan baru."

3. Berikan jawaban singkat

Idealnya, Anda perlu berbicara tentang peran yang ada. Jadi pertahankan tanggapan tentang alasan Anda resign dan fokuslah pada kesiapan Anda untuk bekerja dalam posisi pekerjaan yang Anda lamar.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tidak Ada 'Black Box', KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Tidak Ada "Black Box", KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Whats New
Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Whats New
Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Whats New
Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Whats New
Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Whats New
Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Whats New
Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Whats New
Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Whats New
IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

Whats New
Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Whats New
Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Whats New
Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Whats New
KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

Whats New
Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Whats New
Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com