Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Facebook Bakal Luncurkan Libra, Apa Bedanya dengan Bitcoin?

Kompas.com - 22/06/2019, 09:33 WIB
Mutia Fauzia,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

Sumber CNBC

NEW YORK, KOMPAS.com - Raksasa jejaring media sosial Facebook bakal meluncurkan mata uang kripto mereka di awal 2020 mendatang.

Libra pun seakan memberi nafas baru setelah bitcoin yang harganya sempat melambung tinggi dan akhirnya gelembung bitcoin 'meletus' sejak setahun lalu.

"Libra mungkin bakal menjadi faktor eksternal paling positif yang bisa kembali menarik Bitcoin dalam 10 tahun sejarahnya," ujar analis bitcoin dari Blockchain Capital Spencer Bogart seperti dikutip dari CNBC, Sabtu (22/6/2019).

Lalu, apakah perbedaan Libra dengan bitcoin?

Dari segi penggunaan, Bogart menjelaskan, Libra merupakan alat pertukaran di mana penggunanya bisa mengirimkan uang serta transaksi lain. Di sisi lain, Bitcoin berupaya untuk menjadi platform yang menfasilitasi transaksi, dan dianggap lebih sebagai investasi itu sendiri.

Adapun Michael Moro dari Genersis Capital menyebut bitcoin sebagai 'emas' dalam bentuk digital.

Baca juga: Facebook Berencana Merilis Mata Uang Kripto Tahun Depan

Disokong banyak pemain besar

Dalam upayanya untuk mendulang perhatian pasar, Libra menggandeng banyak pemain besar termasuk Mastercard, Uber, Booking Holdings, Visa, yang seharusnya bisa membantu Visa untuk diadopsi atau digunakan oleh banyak pihak.

"Libra memiliki kesempatan untuk bisa mendapatkan banyak adopsi, seentara di sisi lain bitcoin merupakan eksperimen akar rumput yang masih dalam tahap pengembangan," ujar analis Canaccord Genuity Michael Graham.

Biaya transaksi Libra yang rendah seharusnya bakal menjadi insentif bagi penggunanya untuk melakukan pengiriman uang. Sementara Bitcoin di sisi lain, jutsru lebih lambat dan mahal dalam melakukan transaksi.

"Libra dimaksudkan untuk dibangun dari bawah ke atas agar cepat dan murah ketika bertransaksi. Berbeda dengan bitcoin yang cenderung masih mahal diperdagangkan," kata Graham.

Baca juga: Facebook Bakal Rilis Mata Uang Kripto, Apa Kata BI?

Ketidakpastian

Memperdagangkan bitcoin memerlukan keberanian yang tinggi lantaran sifatnya yang penuh dengan ketidakpastian.

Karena bitcoin tidak diatur dan oleh otoritas manapun dan hidup di jaringan yang terdesentralisasi, sehingga sangat rentan dengan perubahan harga. Sementara, Libra didukung oleh mata uang seperti dollar AS maupun euro.

"Libra merupakan koin yang stabil, didukung oleh nilai tukar dan surat utang. Sementara Bitcoin adalah mata uang kripto yang sangat bergejolak," ujar Analis Fundstrat Global Advisors Tom Lee.

“Tidak seperti volatilitas jika dibandingkan dengan uang kripto lainnya, kami percaya bahwa fokus Libra dalam menciptakan mata uang adalah inflasi yang stabil dan rendah serta didukung dengan cadangan atau aset. Lebih jauh, tidak seperti stablecoin lainnya, Libra tidak akan dipatok ke satu mata uang tetapi berbagai jenis aset mulai dari deposito bank hingga surat berharga pemerintah jangka pendek," ujar analis Suntrust.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tahun Ini, OJK Sebut Kinerja Asuransi Jiwa Masih Tertekan

Tahun Ini, OJK Sebut Kinerja Asuransi Jiwa Masih Tertekan

Whats New
Simak 4 Tips Mengelola Keuangan untuk Pasangan Baru Menikah

Simak 4 Tips Mengelola Keuangan untuk Pasangan Baru Menikah

Spend Smart
BSI Catat Penyaluran Pembiayaan Rp 251,6 Triliun hingga April 2024

BSI Catat Penyaluran Pembiayaan Rp 251,6 Triliun hingga April 2024

Whats New
Ini Upaya TSE Group Jalankan Bisnis Sawit Berkelanjutan

Ini Upaya TSE Group Jalankan Bisnis Sawit Berkelanjutan

Whats New
Asosiasi Soroti Aturan Impor yang Berubah-ubah dan Dampaknya ke Industri Dalam Negeri

Asosiasi Soroti Aturan Impor yang Berubah-ubah dan Dampaknya ke Industri Dalam Negeri

Whats New
23,7 Persen Investor Kripto dari Kalangan Mahasiswa, PINTU Gelar Edukasi di Unair

23,7 Persen Investor Kripto dari Kalangan Mahasiswa, PINTU Gelar Edukasi di Unair

Whats New
Kredit Perbankan Tumbuh ke Level Tertinggi dalam 5 Tahun

Kredit Perbankan Tumbuh ke Level Tertinggi dalam 5 Tahun

Whats New
Danone Indonesia Dukung Pengelolaan Air Berkelanjutan

Danone Indonesia Dukung Pengelolaan Air Berkelanjutan

Whats New
Cara Tarik Tunai dengan QRIS

Cara Tarik Tunai dengan QRIS

Work Smart
Bantu Organisasi Makin Efisien di Era Digital, Platform Digital SoFund Kembangkan Fitur Andal

Bantu Organisasi Makin Efisien di Era Digital, Platform Digital SoFund Kembangkan Fitur Andal

Whats New
Bank Jago Angkat Supranoto Prajogo jadi Direktur

Bank Jago Angkat Supranoto Prajogo jadi Direktur

Whats New
Citi Indonesia 'Ramal' The Fed Bakal Pangkas Suku Bunga Acuan hingga Satu Persen Sepanjang 2024

Citi Indonesia "Ramal" The Fed Bakal Pangkas Suku Bunga Acuan hingga Satu Persen Sepanjang 2024

Whats New
Gandeng UGM, Kementan Berikan Bantuan Benih Padi Varietas Gamagora 7 di Sisipan Lahan Perkebunan

Gandeng UGM, Kementan Berikan Bantuan Benih Padi Varietas Gamagora 7 di Sisipan Lahan Perkebunan

Whats New
Tips Hindari Pembobolan Rekening lewat Nomor HP yang Sudah Hangus

Tips Hindari Pembobolan Rekening lewat Nomor HP yang Sudah Hangus

Whats New
Bersama Kementerian BUMN, Bank Mandiri Gelar Program Mandiri Sahabat Desa di Morowali

Bersama Kementerian BUMN, Bank Mandiri Gelar Program Mandiri Sahabat Desa di Morowali

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com