Return Tinggi Modal Kecil, Investasi Bitcoin Direkomendasikan untuk Milenial

Kompas.com - 04/11/2019, 17:07 WIB
Ilustrasi Bitcoin. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi Bitcoin.
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Investasi crypto currency atau uang digital saat ini mulai dilirik sebagai bentuk investasi dengan imbal balik yang menjanjikan. Bentuk crypto currency yang saat ini mulai diperjual belikan sebagai bentuk investasi adalah mata uang virtual yang disebut Bitcoin.

Semenjak Bitcoin sudah memiliki izin untuk diperjual belikan di Indonesia oleh pemerintah, kini Bitcoin makin menunjukkan taringnya. Adapun generasi milenial dan investor pemula menjadi sasaran investasi Bitcoin ini. Mengapa ?

Menurut Business Development Managar Triv Jordan Simanjuntak, alasan Bitcoin menjadi investasi yang cocok bagi milenial dan pemula adalah karena imbal hasil yang menjanjikan sekaligus nilai minimum investasi yang rendah.

“Karena milenial cenderung lebih berani mengambil resiko. Selain itu, mereka cenderung melihat return atau imbal hasil yang paling tinggi dari instrumen investasi lainnya. Selain itu, karena modalnya yang kecil sekali, bahkan Rp 100.000 saja sudah bisa mulai investasi,” jelas Jordan kepada Kompas.com, Senin (4/11/2019).

Baca juga: Simak Tips Investasi Sejak Dini ala Petenis Andy Roddick

Jordan menyebutkan bahwa investasi Bitcoin di Indonesia memang masih belum jelas arahnya. Namun melihat negara luar sudah menjadikan Bitcoin sebagai mata uang yang diperjual belikan, bukan tidak mungkin prospek Bitcoin akan positif di Indonesia.

“Memang kalau Bitcoin, belum jelas arahnya ke mana, tapi kalau kita lihat sejauh ini (progresnya) cukup baik. Misalkan saja dari sisi regulasi di mana pemerintah mulai optimis dari Bitcoin dan Blockchain yang merupakan satu kesatuan,” jelasnya.

Selanjutnya, dari sisi penggunaan Bitcoin yang meningkat membuat Bitcoin diproyeksikan akan bertumbuh untuk industri investasi.

“Kita lihat dari transaksinya sekarang ada peningkatan dan volume yang cukup baik. Bahkan return per tahun mencapai 35 persen,” ungkapnya.

Baca juga: Miliarder Ini Sebut Pisang Lebih Berguna daripada Bitcoin

Lalu, bagaimana agar investasi Bitcoin bisa menghasilkan return yang tinggi, terutama untuk pemula? Jika dilihat dari return yang yang ditawarkan dengan nominal investasi yang rendah, ada beberapa tips yang perlu dilakukan investor pemula agar bisa cuan.

Pertama, fokus pada tujuan Anda berinvestasi, apakah sebagai trader atau sebagai investor. Jika Anda ingin menjadi investor maka Anda bisa melihat history imbal hasil Bitcoin yang naik tiap tahunnya sehingga Anda hanya perlu

menyimpan Bitcoin Anda selama satu tahun. Jika Anda ingin menjadi trader, Anda tinggal menggunakan poin keuntungan Anda untuk trading.

“Jika ingn menjadi investor, ya kita beli lalu kita simpan. Kemungkinan tahun depan bisa naik,” ungkap Jordan.

Selanjutnya dengan memanfaatkan peluang proyeksi kenaikan harga Bitcoin pada Mei sampai dengan Juni 2020, maka sangat menjanjikan jika Bitcoin bisa dimaksimalkan untuk trading.

Baca juga: Selandia Baru Legalkan Penggunaan Bitcoin untuk Gaji Karyawan

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X