OJK soal Gagal Bayar Jiwasraya: Enggak Apa, yang Penting Cari Jalan Keluar

Kompas.com - 25/12/2019, 19:39 WIB
Ilustrasi Jiwasraya KONTAN/Cheppy A. MuchlisIlustrasi Jiwasraya

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Asuransi Jiwasraya (Persero) tengah terlilit kasus gagal bayar polis senilai belasan triliun rupiah.

Tak hanya nasabah dalam negeri, banyak pula nasabah asing mulai dari Korea Selatan, India hingga warga negara Belanda yang turut menjadi korban gagal bayar polis asuransi pelat merah tersebut.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso mengatakan, masalah yang dihadapi Jiwasraya seharusnya bisa menjadi pelajaran bagi perusahaan asuransi lain. 

Sehingga, ke depannya hal serupa tidak berulang dan perusahaan asuransi bisa kembali memberi kontribusi kepada masyarakat.

Baca juga: Berkaca Kasus Century, Mungkinkah Pemerintah Bailout Jiwasraya?

"Ya enggak apa-apa, yang penting kita cari jalan keluar ke depannya sehingga nanti bisa memberikan kontribusi kepada masyarakat," ujar Wimboh ketika ditemui di Jakarta, Rabu (25/12/2019).

Wimboh pun optimistis perekonomian ke depan akan membaik meski saat ini salah satu indikator perekonomian, yaitu penyaluran kredit perbankan tengah menunjukkan perlambatan. Hal tersebut disebabkan oleh kondisi ekonomi dunia yang memang tengah mengalami perlambatan.

Namun demikian, dengan pertumbuhan ekonomi yang berada di atas 5 persen, Wimboh menilai ekonomi Indonesia jauh lebih baik jika dibandingkan dengan negara lain.

"Negara lain lebih parah. Tapi kita enggak boleh lengah. Kita harus mencari sumber-sumber pertumbuhan ekonomi baru yang kita ciptakan," ujar dia.

Baca juga: Jangan Sampai Penyelamatan Jiwasraya Jadi Beban BUMN Asuransi Lain

Upaya yang perlu dilakukan adalah dengan memperluas kesempatan kerja dan memperbesar ekspor. Sehingga dengan demikian, ekonomi RI yang sebagian besar disokong oleh konsumsi domestik bisa memiliki ketahanan dalam menghadapi tantangan di kancah global.

Selain itu, Indonesia juga harus melakukan efisiensi dalam menjalankan program-program yang mendukung perekonomian.

"Prosesnya dipercepat, perizinan kita sinergi seluruh sektor dan untuk sektor keuangan harus lebih proaktif untuk mendorong pertumbuhan," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X