Akibat Virus Corona, 5 Industri Ini Diprediksi Bakal Anjlok

Kompas.com - 03/02/2020, 16:39 WIB
Seorang perempuan warga kota Wuhan, China, mengenakan masker untuk menghindari terinfeksi virus corona yang mematikan saat berbelanja di sebuah pasar di kota Wuhan, Minggu (26/2/2020). AFP/HECTOR RETAMALSeorang perempuan warga kota Wuhan, China, mengenakan masker untuk menghindari terinfeksi virus corona yang mematikan saat berbelanja di sebuah pasar di kota Wuhan, Minggu (26/2/2020).
Penulis Kiki Safitri
|

Sementara itu, Royal Caribbean mengumumkan penangguhan tiga pelayaran terjadwal hingga 8 Februari karena satu-satunya kapal yang diangkut di China.

Perusahaan memprediksi virus corona akan merusak laporan keuangan 2020 dengan penurunan 10 sen per saham, jika pembatasan perjalanan di China berlanjut hingga Februari.

3. Teknologi

Perusahaan-perusahaan teknologi minggu ini memperingatkan para pemegang saham pada panggilan konferensi triwulanan mereka tentang bagaimana virus corona dapat memengaruhi laba mereka tahun ini.

Baca juga: Semua Penerbangan Lion Air ke China Dibatalkan, Penumpang Bisa Refund

Produksi di pabrik Tesla di Shanghai memang meningkatkan beberapa nilai saham selama beberapa bulan terakhir. Namun, Tesla mengatakan kepada pemegang saham minggu ini pabrik akan tetap ditutup di tengah wabah.

"Ini mungkin sedikit mempengaruhi profitabilitas untuk kuartal tetapi terbatas karena kontribusi laba dari Model 3 Shanghai masih dalam tahap awal," kata CFO Tesla, Zach Kirkhorn.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu perusahaan Microsoft menyebut semua perjalanan bisnis karyawan yang tidak terlalu penting dapat dikerjakan dari rumah hingga 9 Februari 2020.

Amazon yang memiliki kantor di Beijing, Shenzen, Shanghai dan Guangzhou, juga mengatakan akan membatasi perjalanan bisnis dari dan ke China hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Perusahaan juga meminta karyawan yang bepergian kembali dari salah satu provinsi yang terkena dampak China untuk bekerja dari rumah selama 14 hari.

Baca juga: Lowongan Kerja BRI untuk S1 dan S2, Cek Pendaftarannya di Sini

Google mengatakan akan menutup sementara kantornya di China dan membatasi perjalanan karyawan. Penutupan itu akan memengaruhi kantor Google di Hong Kong, Taiwan, dan China daratan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.