Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dicoret dari Daftar Negara Berkembang, Ekspor Indonesia Akan Terpukul?

Kompas.com - 24/02/2020, 13:17 WIB
Fika Nurul Ulya,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

Satria menjelaskan, CVD tentu berbeda dari Generalized System of Preferences (GSP) yang banyak disebut-sebut terpengaruh akibat pengubahan status Indonesia menjadi negara maju. Fasilitas GSP yang diberikan AS kepada Indonesia sendiri belum pernah dicabut. 

Satria merinci, saat ini terdapat 3.544 produk Indonesia yang menikmati fasilitas GSP, dengan nilai ekspor tahunan mencapai 2.1 miliar dollar AS pada 2018. Ekspor signifikan termasuk perhiasan emas, ban karet, tas olah raga dan alat musik.

Dia menilai, kemungkinannya kecil AS akan menghilangkan seluruh GSP kepada Indonesia. Sebab AS juga membutuhkan GSP untuk menjaga tingkat inflasi negaranya supaya barang-barang konsumsi tetap murah.

Baca juga: Ingin Investasi meski Gaji UMR? Simak Tipsnya

Dengan tidak adanya tarif, maka konsumen di AS dapat menikmati barang-barang impor dengan harga murah. Konsumsi sendiri menyumbang sekitar 60 persen dari PDB Amerika Serikat.

"Saya rasa kecil kemungkinan seluruh GSP langsung dihilangkan sekaligus oleh Trump. AS bisa langsung kehilangan 'soft power' nya secara signifikan," pungkasnya.

Sebagai informasi, Indonesia menikmati surplus perdagangan 9,6 miliar dollar AS pada 2019. Surplus perdagangan dengan AS adalah yang terbesar dibanding dengan mitra dagang lainnya seperti India (surplus 7,6 miliar dollar AS), Uni Eropa (surplus 2 miliar dollar AS), Jepang (defisit 1,8 miliar dollar AS), Australia (defisit 2,6 miliar dollar AS) dan China (defisit 18,7 miliar dollar AS).

Baca juga: Warren Buffett Lebih Suka Membayar secara Tunai, Apa Alasannya?

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Whats New
KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

Whats New
Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Whats New
Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Whats New
Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Whats New
Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Whats New
OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

Whats New
Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Whats New
Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Whats New
Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Whats New
Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Whats New
OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin 'Student Loan' Khusus Mahasiswa S-1

OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin "Student Loan" Khusus Mahasiswa S-1

Whats New
Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Whats New
Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Whats New
Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com