Pemulihan Ekonomi Global Butuh Kerja Sama Multilateral

Kompas.com - 23/07/2020, 20:39 WIB
Ilustrasi virus corona  dunia https://pixabay.com/Alexey_HulsovIlustrasi virus corona dunia

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 membuat negara-negara melakukan penutupan wilayah (lockdown) dan cenderung memproteksi perdagangan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Akibatnya perekonomian global pun terpukul.

Mantan kepala ekonom Dana Moneter Internasional (IMF) Raghuram G Rajan mengatakan, dalam kondisi demikian ekonomi negara- negara berkembang paling terdampak. Lantaran, kemampuan fiskal yang dimiliki lebih terbatas.

Baca juga: Sri Mulyani Sebut Perekonomian Mulai Bergeliat, Ini Indikatornya

"Untuk negara berkembang, ada risiko sangat besar kalau mereka justru akan tenggelam, seperti Peru, Meksiko, Brazil, India, dan lainnya," ujarnya dalam diskusi virtual DBS Asian Insight Conference 2020, Kamis (23/7/2020).

Pemulihan ekonomi global pun harus segera dilakukan, khususnya pada negara-negara berkembang. Ini dapat dilakukan dengan mendorong investasi dan meningkatkan perdagangan global.

"Kalau mereka (negara berkembang) tidak bisa memberikan stimulus fiskal ke dalam negeri, maka pemulihan pertumbuhan ekonomi itu datang dari luar. Itulah mengapa sangat penting investasi global dan pergadangan harus terbuka selama beberapa tahun kedepan," kata mantan gubernur bank sentral India itu. 

Oleh sebab itu, sudah seharusnya sejumlah negara tidak memproteksi perdagangan terlalu ketat, melainkan meningkatkan arus perdagangan global.

Baca juga: IMF: Covid-19 Sebabkan Perekonomian Global Rugi Rp 168.000 Triliun

Hal ini hanya bisa dilakukan jika para pemimpin negara mau terlibat bersama mendorong perdagangan dan memulihkan rantai pasok global. Terutama Amerika Serikat (AS) dan China yang merupakan negara dengan perekonomian terbesar di dunia.

"Multilateral memiliki peran besar di sini, karena sektor swasta akan bisa maju, jika penjabat negaranya memberikan dorongan, jadi ini harus datang dari mereka (para pemimpin negara)," ungkapnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X