BUMN Klaster Pangan Garap Food Estate Sukamandi Seluas 1.000 Hektar

Kompas.com - 19/08/2020, 20:40 WIB
Ilustrasi sawah dan traktor Dok. Humas KementanIlustrasi sawah dan traktor

JAKARTA, KOMPAS.com - Proyek Food Estate Sukamandi seluas 1.000 hektar yang digarap oleh BUMN klaster pangan diyakini mampu meningkatkan produksi beras dalam negeri. Produksi beras dari lumbung pangan ini ditargetkan bisa naik 30 persen.

Direktur Utama PT Sang Hyang Seri ( Persero) Karyawan Gunarso mengatakan, proyek ini tengah berjalan. Kini telah memasuki masa penanaman, pertumbuhan tanaman, dan perawatan.

“Kondisi tanamannya sudah tumbuh cukup bagus, dengan anakan rumpun padi yang cukup banyak," ungkapnya dalam keterangan tertulis, Rabu (19/8/2020).

Baca juga: Jaga Ketahanan Pangan, Jokowi Anggarkan Rp 104,2 Triliun

Ia mengatakan, ditargetkan terdapat peningkatan produktivitas rata-rata 30 persen lebih, atau dari rata-rata awal produksi 6 ton per hektar menjadi minimal rata-rata 8 ton-8.5 ton per hektar.

"Fokus di lapangan adalah bagaimana menjaga tanaman dari serangan hama pengganggu seperti tikus dan weren yang dapat menyebabkan berkurangnya hasil produksi secara signifikan,” katanya.

Wawan, sapaan akrabnya, menyatakan poyek ini bertujuan membangun model budidaya pangan melalui pola corporate farming, khususnya pada tanaman padi. Ia menilai, pola ini efektif dalam meningkatkan produktivitas, serta efisien dengan penggunaan sarana produksi pertanian dan pemanfaatan teknologi IT.

Lebih lanjut, katanya, konsep corporate farming yang diterapkan mengedepankan kemitraan dengan petani pemilik lahan melaui pola Inti Plasma Tanaman Padi.

“Dalam pelaksanaannya, kami melakukan pendampingan kepada para petani mitra hingga proses jaminan pemasaran,” ujarnya.

Program pada lumbung pangan ini pun dilaksanakan secara terintegrasi dari hulu (upstream) hingga hilir (downstream).

Produksi padi atau gabah yang dihasilkan nantinya akan diolah di penggilingan, baik menggunakan milik BUMN maupun bermitra dengan penggilingan setempat dalam rangka memberdayakan UMKM dan Koperasi Tani.

Baca juga: Jokowi: Food Estate Bukan Hanya untuk Domestik, tetapi untuk Pasar Internasional Juga

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X