Kompas.com - 07/10/2020, 12:30 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

Namun, pada 2021, masyarakat justru akan lebih memiliki harapan (hope), yakni bahwa di masa depan pandemi mulai perlahan hilang dan semua aspek, termasuk ekonomi membaik.

Perbedaan lainnya adalah pada tahun 2020 pemerintah banyak menggelontorkan bantuan, termasuk untuk pengusaha. Supply side pun banyak didorong agar bisnis lokal tidak mati.

Sementara pada 2021 harus mulai pemulihan dengan meningkatkan demand side. Hermawan melihat peluang tersebut karena diprediksi masyarakat akan mulai membelanjakan uang mereka kembali, atau ada peningkatan consumer spending.

Termasuk tahun 2020 yang disebut masa resesi, dirinya merasa yakin, pada 2021 akan mulai rebound. Sehingga, masyarakat yang tadinya pesimistis pada 2020 akan mulai pesimistis memasuki 2021.

Baca juga: Anjlok Rp 18.000, Ini Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

"Ini yang harus jadi peluang. Di masa fear bisnis masker melonjak, karena ketakutan masyarakat akan pandemi dilihat sebagai kesempatan. Nah, di 2021 juallah produk yang bernilai optimis, yang menunjukkan harapan," paparnya.

Selain itu, pada tahun 2020 yang serba digital, mulai dari produk, jasa, sampai pertemuan kantoran, akan kembali beranjak offline. Platform online tidak akan hilang, tetapi masyarakat akan menggabungkannya dengan offline.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Satu hal lagi yang akan menjadi pembeda adalah market atau pasar yang mengalami deglobalisasi. Bila sebelum krisis perputaran produk dan jasa bisa sampai ke pasar yang luas, termasuk ke luar negeri, kini menjelang 2021 akan lebih banyak pengusaha fokus kepada pasar lokal.

"Pandemi tidak akan selesai pada 31 Desember 2020, tapi saya yakin setiap pergantian tahun akan disambut optimis. Ingat kuncinya, near cash dan near future," tutup Hermawan.

Baca juga: Bisakah UU Cipta Kerja Jadi Karpet Merah untuk Investor?

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.