Genjot Produksi Gula, PTPN Konversi Lahan Karet Jadi Lahan Tebu

Kompas.com - 19/10/2020, 19:10 WIB
Ilustrasi gula ShuterstockIlustrasi gula

JAKARTA, KOMPAS.com - Holding PT Perkebunan Nusantara III (Persero) atau PTPN berencana mengurangi porsi lahan tanam karet untuk memperluas lahan tanam tebu.

Tujuannya untuk meningkatkan produksi gula dalam negeri.

"PTPN susun roadmap ke depan, bahwa kami akan menakikan produksi gula lebih dari dua kali lipat, luas lahan karet kami di Jawa kami konversi ke tebu," ungkap Direktur Utama PTPN III Muhammad Abdul Ghani dalam webinar MarkPlus Government Roundtable, Senin (19/10/2020).

Baca juga: Kementan Dapat Tambahan Rp 1,72 Triliun untuk Food Estate hingga Swasembada Gula

Ia menjelaskan, luas lahan atau areal tanam tebu dalam waktu lima tahun bisa naik dua kali lipat dari saat ini sekitar 55.000 hektar menjadi 110.000 hektar. Upaya ini pun akan bekerja sama dengan Perhutani.

"Menanam tebu di kawasan Perhutani. Kami pastikan sinergi BUMN bisa swasembada gula 5 tahun ke depan," kata dia.

Abdul menjelaskan, alasan perseroan fokus untuk memperluas penanaman tebu dan mendorong produksi gula, adalah untuk memenuhi kebutuhan gula nasional yang cukup tinggi. Sehingga diharapkan bisa menekan ketergantungan impor gula.

Ia menyebutkan, pada tahun 2019 saja, dari 6,2 juta kebutuhan gula secara nasional, sebanyak 4 juta dipenuhi dengan impor. Sisanya dari dalam negeri hasil produksi perusahaan swasta dan BUMN.

Baca juga: Jaga Pasokan Gula, PTPN Masuk ke Pasar Ritel

Selain itu diharapkan, dengan adanya peningkatan produksi gula di dalam negeri, bisa mengendalikan harga gula dipasaran sesuai dengan harga eceran tertinggi (HET).

" Tebu itu komoditas yang berjaya tapi sekarang merosot. Dari 6,2 juta kebutuha, 4 jutanya impor. Ini sangat berbahaya. Tujuan lainnya juga untuk kendalikan harga gula bisa sesuai HET," pungkasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Kunci Agar Transformasi Digital di Bisnismu Berhasil

3 Kunci Agar Transformasi Digital di Bisnismu Berhasil

Smartpreneur
November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

November, Jumlah Penumpang di 15 Bandara Kelolaan AP I Naik 29,1 Persen

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

[POPULER DI KOMPASIANA] Hitungan Baru Gaji PNS | Jelang Pilkada 2020 | Takdir Kostum Bekas Pemain

Rilis
Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Ganti Nama Jadi Telkom Indonesia, Ini Alasan TLKM

Whats New
Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Mau Berbisnis? Simak Tips Ala Bos SayurBox dan BLP Ini

Smartpreneur
Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Cara Mudah Memilih Reksadana untuk Pemula

Earn Smart
[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

[POPULER MONEY] Keponakan Prabowo Tunjuk Hotman Paris soal Ekspor Benur | BCA Minta Maaf Layar ATM Bisa Ditonton

Whats New
Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Pusaran Ekspor Benur, Bantahan Hashim Djojohadikusumo hingga Respons Susi Pudjiastuti

Whats New
Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Ini 5 Keuntungan Mendirikan CV Dibandingkan PT

Work Smart
Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Turun Rp 1.000, Ini Rincian Harga Emas Antam 0,5 Gram hingga 1 Kg Terbaru

Whats New
Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Ajukan Perubahan Nama di Bursa Efek Indonesia, Ini Alasan Telkom

Whats New
Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Luhut: Jepang Bakal Investasi Rp 57 Triliun buat Lembaga Pengelola Investasi Indonesia

Whats New
Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Spend Smart
Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Hashim Soal Kasus Korupsi Benur: Partai Gerindra Tidak Suka Monopoli

Whats New
Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Hentikan Ekspor Benur, Susi Pudjiastuti: Rasanya Tidak Mungkin Berhasil...

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X