Komisi XI Dukung Pembentukan Holding Pembiayaan UMKM, Ini Alasannya

Kompas.com - 07/12/2020, 16:54 WIB
Ilustrasi UMKM shutterstock.comIlustrasi UMKM

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana pemerintah untuk membentuk perusahaan induk (holding) BUMN pembiayaan serta pemberdayaan usaha Ultra Mikro (UMi) dan UMKM disambut baik sejumlah anggota Komisi XI DPR RI.

Hal ini mengingat keberadaan holding ini dianggap bisa meningkatkan efisiensi dan daya saing BUMN yang terlibat.

Anggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi PKS Anis Byarwati mengatakan, rencana pemerintah membentuk holding pembiayaan UMKM sudah sesuai dengan tugas yang diberikan terhadap BUMN-BUMN calon anggota induk usaha selama ini.

Baca juga: Ekonom: Holding BUMN Pembiayaan Mikro Beri Beberapa Keuntungan

“Holding pada dasarnya merupakan strategi pengelolaan perusahaan yang memiliki kesamaan visi, misi, dan tujuan. Kita ketahui ketiga perusahaan tersebut (calon anggota holding) memiliki amanat sama dari Kementerian BUMN, yaitu menyalurkan pembiayaan ke segmen UMKM terutama usaha mikro,” ujar Anis dalam siaran pers, Senin (7/12/2020).

Pemerintah berencana membentuk holding pembiayaan UMi dan UMKM dengan melibatkan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, PT Pegadaian (Persero) dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero).

Anis menilai, pembentukan holding pembiayaan UMi dan UMKM harus dilakukan setelah perencanaan dan peta jalan yang jelas terbentuk.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kedua hal ini dibutuhkan agar sinergi BUMN anggota holding dapat maksimal nantinya.

“Kalau memang tujuannya untuk meningkatkan efisiensi dan daya saing, tentu itu baik. Tetapi kembali lagi, harus dengan pertimbangan dan analisis yang tepat dan tentu saja harus melibatkan pihak-pihak yang akan dikonsolidasikan yaitu BRI, Pegadaian, atau PNM,” tutur Anis.

Baca juga: Serikat Pekerja Pegadaian Tolak Wacana Holding

Anggota Komisi XI DPR dari Fraksi Golkar Melchias Markus Mekeng mengatakan, studi komprehensif harus dilakukan terlebih dulu, sebelum wacana pembentukan holding pembiayaan UMKM direalisasikan.

“Penggabungan ini harus dikaji secara matang dulu karena masing-masing institusi mempunyai niche market dan kualitas personil yang berbeda, serta goal dan apa yang ingin dicapai serta SWOT analisisnya,” tutur Mekeng.

Sebelumnya, Erick Thohir sempat menyebut rencana pembentukan holding BUMN untuk UMi dan UMKM muncul untuk mengurangi besaran bunga pembiayaan terhadap pelaku usaha kecil.

Pembentukan holding diharap bisa menekan biaya kredit pelaku usaha kecil, sehingga beban mereka berkurang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.