Harga Kedelai Mahal, Ini Strategi Kementan Genjot Produksi Lokal

Kompas.com - 05/01/2021, 10:05 WIB
Seorang pekerja di pabrik tempe di Gang Nabar, Jalan Pintu Air, Kelurahan Kuala Bekala, Kecamatan Medan Johor mengeringkan kedelai setelah dimasak. Melonjaknya harga kedelai membuat pengrajin tempe menjerit. KOMPAS.COM/DEWANTOROSeorang pekerja di pabrik tempe di Gang Nabar, Jalan Pintu Air, Kelurahan Kuala Bekala, Kecamatan Medan Johor mengeringkan kedelai setelah dimasak. Melonjaknya harga kedelai membuat pengrajin tempe menjerit.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) menyatakan bakal fokus melipatgandakan produksi kedelai lokal di tahun 2021. Ini sebagai respons terhadap mahalnya harga kedelai impor.

Pasokan kedelai dalam negeri memang sebagian besar berasal dari impor, kontribusi kedelai lokal masih rendah. Sehingga gejolak harga kedelai di pasar global sangat mempengaruhi harga di dalam negeri.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan, masalah mahalnya kedelai yang ada saat ini akibat kontraksi global. Menyikapi itu, program untuk menggenjot produksi kedelai lokal pun telah disiapkan dan implementasi di lapangan dilakukan dalam 200 hari.

Baca juga: Mentan Buka-bukaan Soal Alasan Sulitnya Swasembada Kedelai

"Kami sikapinya dengan siapkan langkah kongkret mendorong petani tingkatkan produksi. Program aksi nyatanya kami susun, tapi bagi kami yang terpenting bagaimana dapat diimplementasikan di lapangan. Ini yang kami pastikan," ujarnya dalam keterangan resminya, Selasa (5/1/2021).

Menurut dia, program kongkret dilakukan dengan perluasan areal tanam dan meningkatkan pelibatan integrator, pengembang kedelai, unit-unit kerja Kementan dan pemerintah daerah.

"Kami bergerak cepat, sehingga produksi kedelai dalam negeri meningkat," kata Syahrul.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan Suwandi menambahkan, langkah nyata yang dilakukan Kementan guna dorong produksi kedelai di tahun ini, diantaranya percepatan budidaya di klaster-klaster dengan integrator.

Pada 2021 Kementan telah menyiapkan bantuan pengembangan kedelai di Provinsi Sulawesi Utara seluas 9.000 hektar, Sulawesi Barat 30.000 hektar, dan Sulawesi Selatan 9.000 hektar.

Baca juga: Soal Polemik Kedelai Impor, Mentan: Saya Tidak Mau Janji Dulu

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.