PHRI: 50 Hotel di Yogyakarta Gulung Tikar, Sebagian Dijual

Kompas.com - 03/02/2021, 11:33 WIB
Ilustrasi hotel. shutterstock.comIlustrasi hotel.

Ia mengatakan, kondisi yang dialami sektor hotel dan restoran tak lepas dari kebijakan pembatasan yang diterapkan pemerintah sepanjang pandemi. Terutama kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) wilayah Jawa-Bali.

Baca juga: Robert Kuok, Bos Hotel Shangri-La yang Jadi Orang Terkaya di Malaysia

Pembatasan membuat pergerakkan masyarakat menjadi rendah, sehingga tingkat kunjungan ke hotel dan restoran pun semakin turun. Kondisi ini sangat terasa di Yogyakarta yang merupakan salah satu kota wisata di Indonesia.

Seperti diketahui kebijakan PPKM Jawa-Bali berlangsung mulai 11 Januari-8 Februari 2021. Kebijakan ini sudah diterapkan dua jilid yakni 11- 25 Januari 2021 dan 25 Januari-8 Februari 2021.

Deddy mengatakan, jika kebijakan PPKM tetap berlanjut maka berpotensi menambah jumlah hotel dan restoran yang tutup, baik sementara maupun permanen.

"Kalau diperpanjang ini akan semakin menambah jumlah (hotel dan restoran) yang mati. PPKM pertama itu sudah 30 hotel dan restoran yang mati, dan hari ini sudah 50. Ini dilematis memang," pungkasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.