Makna Hari Kartini bagi Sri Mulyani: Membuka Kesempatan Perempuan Menikmati Pendidikan Tinggi

Kompas.com - 21/04/2021, 11:01 WIB
Sri Mulyani mengenakan busana rancangan desainer Didiet Maulana pada HUT ke-74 RI. Dok. Didiet MaulanaSri Mulyani mengenakan busana rancangan desainer Didiet Maulana pada HUT ke-74 RI.

JAKARTA, KOMPAS.com - Hari Kartini memiliki makna khusus bagi semangat juang perempuan Indonesia, tak terkecuali Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Sri Mulyani memaknai sang pahlawan wanita itu sebagai pelopor perjuangan dan pemikiran. Semangat juangnya mengalir dari generasi ke generasi dan membuka mata perempuan untuk semangat menikmati pendidikan tinggi.

"Sehingga perempuan dapat ambil bagian dalam membangun peradaban, dalam pendidikan anak-anaknya dan ikut memajukan bangsanya," kata Sri Mulyani mengutip akun Instagram resminya, Rabu (21/4/2021).

Baca juga: Begini Cara Jadi Wanita Mandiri secara Finansial

Untuk itu Sri Mulyani meminta seluruh perempuan Indonesia memelihara semangat juang pahlawan perempuan tersebut.

"Selamat menjaga dan memelihara semangat juang Kartini, untuk Indonesia yang beradab, bermartabat, berpendidikan, adil, dan makmur," sebut Sri Mulyani.

Sri Mulyani lantas mengutip surat Kartini yang dikirimnya kepada N.v.Z dan dimuat dalam surat kabar kala itu, Kolonial Weekblad tahun 1902.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam surat itu tebersit jelas perjuangan Kartini dalam mempelopori Millenium Development Goals (MDG) dan Sustainable Development Goals (SDG) jauh sebelum dua topik itu dideklarasikan.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Sri Mulyani Indrawati (@smindrawati)

Baca juga: Banggakan Vaksinasi RI, Sri Mulyani: Masuk The Top Ten Countries


Berikut isi surat Kartini tertanggal 25 Desember 1902.

Harapan kami: Tolonglah, bantulah kami agar usaha kami berguna bagi bangsa kami dan terutama bagi kaum perempuan bangsa itu.

Tolonglah kami untuk membebaskannya dari beban berat yang diletakkan di atas bahunya oleh adat lama turun-temurun. Tolonglah kami untuk menaikkan derajatnya, untuk menjadikan perempuan dan ibu sejati agar lebih siap menjalankan kewajiban yang besar. Kewajiban yang ditetapkan oleh ibu alam sendiri kepada perempuan lain: pendidik pertama umat manusia.

Bukan tanpa alasan orang mengatakan: kebaikan dan kejahatan diminum anak bersama air susu ibu. Kami yakin seyakin-yakinnya, bahwa pekerjaan yang mendatangkan banyak berkah itu tidak akan dapat maju dengan pesat, selama perempuan Jawa tidak mengambil bagian dalam pekerjaan peradaban, dalam pendidikan bangsanya, betapa pun banyaknya orang-orang kulit yang berbudi luhur mencurahkan segala kasih sayang dan tenaganya terhadap pekerjaan itu.

Baca juga: Jadi Pengusaha Sukses di Usia Muda, Tiga Perempuan Indonesia Ini Masuk Daftar Forbes 30 Under 30



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.