Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Manfaatkan Platform Digital, Dapur GG Bertransformasi Jadi UMKM Lokal yang Mumpuni

Kompas.com - 28/06/2021, 20:14 WIB

KOMPAS.com - Kesuksesan berbisnis kuliner ternyata tidak selalu diraih dengan membuka restoran yang keren dan menu yang "wah". Setidaknya itulah yang dibuktikan oleh Adhitya Citra, pemilik kedai kuliner Dapur GG. 

Dapur GG dirintis Adhitya bersama istrinya pada 2016 di garasi rumah. Kemudian, mereka membuka kedai pertama di sebuah gang kecil di kawasan Padasuka, Bandung. Menu yang ditawarkan pun cukup sederhana dan umum, yakni ayam geprek.

Pria yang akrab disapa Adhit tersebut tak pernah menyangka, bisnis sederhana yang ia rintis berhasil mengantarnya menjadi pemilik usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) yang mumpuni di bidang kuliner.

Keberhasilan itu tak lepas dari inovasi produk dan cara berbisnis. Mengetahui bahwa menu ayam geprek telah menjadi tren dan banyak yang menjajakan, ia bereksperimen dengan menciptakan beragam bumbu geprek.

Selain itu, Dapur GG pun mengikuti tren kuliner yang sedang digemari konsumen. Saat minuman Thai Tea populer, Dapur GG turut menyajikannya. Untuk memudahkan konsumen memilih menu, Dapur GG pun menyediakan paket bundle

Sementara itu, untuk mengembangkan cara berbisnisnya, Adhit memutuskan untuk memanfaatkan platform online, yakni GrabFood.

Baca juga: Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

“Salah satu inovasi yang saya lakukan adalah memilih menjadi merchant GrabFood untuk meningkatkan skala bisnis. Pilihan itu terbukti tepat karena kios kecil kami dapat tumbuh pesat dengan memanfaatkan peluang digital,” ujar Adhitya dalam rilis yang diterima Kompas.com, Senin (28/6/2021).

Perjalanan sukses Dapur GG bermula dari situ. Dengan menjadi mitra merchant GrabFood, Ayam Geprek Dapur GG dapat menjangkau konsumen lebih luas di Bandung. 

Ia terkenang perasaan bahagia saat pertama kali menerima pesanan melalui GrabFood. Adhit bercerita, pelanggan Grabfood pertamanya berdomisili di Lembang, Bandung Utara.

"Kami merasa gembira karena artinya konsumen memiliki keinginan untuk mencoba menu Dapur GG, meskipun jaraknya cukup jauh dari domisili mereka," kata Adhit.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal 9 Manfaat Perdagangan Internasional bagi Perekonomian Negara

Mengenal 9 Manfaat Perdagangan Internasional bagi Perekonomian Negara

Earn Smart
Cara Cek Pajak Kendaraan dengan Mudah, Bisa lewat HP

Cara Cek Pajak Kendaraan dengan Mudah, Bisa lewat HP

Spend Smart
Harga BBM Nonsubsidi Berubah Berkala, Masyarakat Perlu Edukasi agar Terbiasa

Harga BBM Nonsubsidi Berubah Berkala, Masyarakat Perlu Edukasi agar Terbiasa

Whats New
Kemenaker: BUMN Bisa Jadi Aktor Penting Terwujudnya Indonesia Emas di 2045

Kemenaker: BUMN Bisa Jadi Aktor Penting Terwujudnya Indonesia Emas di 2045

Rilis
Tumbuh 700 Persen, IBK Indonesia Catatkan Laba Bersih Rp 104 Miliar

Tumbuh 700 Persen, IBK Indonesia Catatkan Laba Bersih Rp 104 Miliar

Whats New
Mayora Group Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Berteknologi 'Food Grade' di Jombang

Mayora Group Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Berteknologi "Food Grade" di Jombang

Whats New
BRI Danareksa Sekuritas Bidik Jumlah Transaksi Bisnis Ritel Brokerage Tumbuh 48 Persen di 2023

BRI Danareksa Sekuritas Bidik Jumlah Transaksi Bisnis Ritel Brokerage Tumbuh 48 Persen di 2023

Whats New
Daftar 4 Bank dengan Aset Terbesar di Indonesia

Daftar 4 Bank dengan Aset Terbesar di Indonesia

Whats New
Berkat Dana Desa, Kemenkeu Sebut Jumlah Desa Tertinggal Turun Jadi 9.221

Berkat Dana Desa, Kemenkeu Sebut Jumlah Desa Tertinggal Turun Jadi 9.221

Whats New
Masuk Tahap Akhir, 99 Persen Nasabah Setuju Restrukturisasi Polis Jiwasraya

Masuk Tahap Akhir, 99 Persen Nasabah Setuju Restrukturisasi Polis Jiwasraya

Whats New
BUMN PT ASDP Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

BUMN PT ASDP Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Luhut: 2024 Tidak Ada Proyek Mangkrak, Termasuk 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas

Luhut: 2024 Tidak Ada Proyek Mangkrak, Termasuk 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas

Whats New
BRI Dapat Alokasi KUR dari Pemerintah Rp 270 Triliun di 2023

BRI Dapat Alokasi KUR dari Pemerintah Rp 270 Triliun di 2023

Whats New
Bos PLN Pastikan Indonesia Tidak Bakal Alami Pemadaman Listrik Massal Seperti Pakistan

Bos PLN Pastikan Indonesia Tidak Bakal Alami Pemadaman Listrik Massal Seperti Pakistan

Whats New
Tahun Ini Kemenkeu Alokasikan 'Hadiah' Rp 8 Triliun untuk Pemda Berkinerja Baik

Tahun Ini Kemenkeu Alokasikan "Hadiah" Rp 8 Triliun untuk Pemda Berkinerja Baik

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+