Perdana Melantai di Bursa, Harga Saham UVCR Naik 10 Persen

Kompas.com - 27/07/2021, 12:35 WIB
Proses pencatatan saham perdana atau dikenal dengan istilah IPO oleh PT Trimegah Karya Pratama Tbk di Bursa Efek Indonesia (BEI) secara virtual, Selasa (27/7/2021). Dokumentasi Manajemen Ultra VoucherProses pencatatan saham perdana atau dikenal dengan istilah IPO oleh PT Trimegah Karya Pratama Tbk di Bursa Efek Indonesia (BEI) secara virtual, Selasa (27/7/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Trimegah Karya Pratama Tbk (UVCR) resmi mencatatkan saham perdana atau Initial Public Offering (IPO) di Bursa Efek Indonesia (BEI).

UVCR menjadi emiten ke-27 yang terdaftar di Pasar Bursa sepanjang 2021.

Di awal perdagangan perdananya, harga saham UVCR langsung tercatat naik 10 persen atau Rp 10 menjadi Rp 110 per saham.

Baca juga: IPO, Hasnur Tawarkan Saham di Kisaran Rp 230-Rp 300 Per Saham

 

Selama masa book building hingga penawaran umum saham, UVCR mencatatkan kelebihan pemesanan atau oversubscribe dengan melepas 500 juta lembar saham atau 25 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh.

Melalui IPO ini, UVCR meraih pendanaan sebesar Rp 50 miliar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Puji syukur kepada Tuhan, hari ini Ultra Voucher berhasil mencapai milestone baru dan strategis untuk semakin memperkuat dan memperluas bisnis perusahaan. Kami ucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang turut membantu kesuksesan IPO UVCR," ujar Direktur Utama Ultra Voucher Hady Kuswanto, secara virtual, Selasa (27/7/2021).

Hady menambahkan, IPO menjadi momen penting bagi Ultra Voucher dalam upaya mempercepat pengembangan bisnis dan investasi perusahaan.

Baca juga: Induk Perusahaan Rumah.com Bakal IPO di Bursa Efek New York

Sebagai perusahaan publik, UVCR kini memiliki akses keuangan dan jejaring bisnis yang terbuka lebar sehingga perusahaan dapat mengoptimalkan peluang pasar yang tumbuh cepat, salah satunya berkat digitalisasi yang berlangsung saat ini.

"Kami telah menyiapkan strategi yang matang dan terintegrasi baik jangka pendek, menengah dan panjang. Melalui transformasi bisnis yang terukur dan disiplin dalam eksekusi atas semua strategi kami, Ultra Voucher menyiapkan diri untuk membuka jaringan hingga ke pasar ASEAN," kata dia.

Pada kesempatan itu, Direktur Ultra Voucher Riky Boy Permata mengatakan, pengembangan bisnis Ultra Voucher didukung empat kanal distribusi utama, yakni business to business (B2B), e-Commerce, direct to retail, dan reseller.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.