Kompas.com - 16/08/2021, 14:00 WIB
Ilustrasi KPR www.shutterstock.comIlustrasi KPR

JAKARTA, KOMPAS.com - Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) tumbuh ciamik sepanjang paruh pertama tahun ini yang ditopang oleh berbagai insentif yang diberikan pemerintah dan regulator untuk menggairahkan sektor properti.

Insentif Pajak Pertambahan Nilai (PPN), pelonggaran rasio loan to value (LTV) yang memungkinkan untuk pembelian rumah tanpa uang muka tidak hanya untuk rumah pertama tetapi juga rumah kedua dan seterusnya, serta pelonggaran risiko Aset Tertimbang Menurut Risiko (ATMR) telah mendorong KPR tumbuh 7,2 persen year on year (yoy) per Juni 2021 berdasarkan data Bank Indonesia (BI).

Pemerintah juga sudah memutuskan memperpanjang insentif pajak berupa pembebasan PPN untuk pembelian rumah harga sampai Rp 2 miliar ready stok dan diskon PPN 0 persen untuk hunia dengan harga Rp 2 miliar-Rp 5 miliar yang semula berlaku hingga Agustus menjadi sampai Desember 2021.

Baca juga: Target Jokowi Tahun Depan: Turunkan Tingkat Kemiskinan hingga 8,5 Persen

Sejumlah bank menyambut baik kebijakan tersebut dan memperkirakan penyaluran KPR akan semakin terdorong sampai akhir tahun. Kebijakan itu sangat signifikan mendorong KPR mereka yang sudah tumbuh signifikan semester I.

Beberapa bank bahkan berencana untuk menaikkan target KPR tahun ini karena realisasi yang cukup apik di paruh pertama.

BRI misalnya, mencetak KPR tumbuh 11,3 persen per Juni 2021 dengan rata-rata ticket size Rp 500 juta. Aestika Oryza, Sekretaris Perusahaan BRI mengatakan, target KPR tahun ini kemungkinan akan dinaikkan. Asal tahu saja, sebelumnya BRI memasang target KPR sebesar 6 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Perpanjangan insentif pajak akan menaikkan orang beli rumah karena harga rumah akan lebih murah 10 persen. Untuk target KPR, kemungkinan akan dinaikkan seiring membaiknya pasar properti adan berbagai kebijakan dari pemerintah," kata dia pada Kontan.co.id, Minggu (15/8/2021).

Baca juga: Jokowi Tetapkan Anggaran Belanja Pemerintah Rp 2.708,7 Triliun di RAPBN 2022, Ini Rinciannya

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.