Kompas.com - 18/10/2021, 21:20 WIB
Salah satu Kantor Cabang BNI KOMPAS.com/ Bambang P. JatmikoSalah satu Kantor Cabang BNI

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) membenarkan akan mengakuisisi bank kecil yang masuk kelompok Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) I atau BUKU II. Langkah ini dilakukan perseroan sebagai bagian langkah perseroan dalam melakukan digitalisasi.

Direktur Keuangan BNI Novita Anggraini mengatakan, akselerasi kapabilitas digital memang sudah menjadi bagian dari program transformasi BNI. Saat ini, perseroan sudah dalam tahap lebih serius terkait transformasi digital ini.

"Melalui akuisisi bank BUKU 1 atau BUKU 2 yang sehat dan kolaborasi dengan global tech company, kami percaya akan dapat membawa BNI semakin dekat dengan program digitalisasi kami," kata Novita pada Kontan.co.id, Senin (18/10/2021).

Baca juga: Kembangkan Bank Digital, BNI Akan Akuisisi Bank Kecil?

Novita bilang, BNI tidak terkendala dari sisi pendanaan dalam rencana akuisisi tersebut. Pasalnya, perseroan telah mengeksekusi beberapa program penguatan permodalan di bulan Maret dan September tahun ini. Apalagi kondisi profitabilitas menurutnya juga terus membaik.

BNI telah menerbitkan Additional Tier-1 Capital Bond Tahun 2021 sebesar 600 juta dollar AS atau sekitar Rp 8,6 triliun sebagai penguatan modal pada September lalu.

Novita menjelaskan bahwa surat berharga yang dilepas dengan suku bunga 4,3 persen per tahun tersebut merujuk pada ketentuan Regulation S (”Reg S”) berdasarkan US Securities Act, dan didaftarkan di Singapore Stock Exchange.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aksi korporasi tersebut merupakan langkah Perseroan untuk memanfaatkan peluang yang masih sangat terbuka dan melakukan ekspansi bisnis.

Penguatan modal juga dimaksudkan untuk menambah bantalan dalam memitigasi risiko usaha yang mungkin timbul di tengah ketidakpastian akibat pandemi Covid-19.

Atas aksi perseroan ini, lanjut Novita, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah menyetujui penetapan dana dari penerbitan BNI Additional Tier-1 Capital Bond Tahun 2021 tersebut sebagai Modal Inti Tambahan. Ketentuan tersebut berlaku sejak surat keputusan OJK diterbitkan pada 30 September 2021.

Dalam rangkaian rencana penerbitan tersebut, pada 16 September 2021, BNI telah menyelesaikan roadshow dan pricing AT-1 Capital Securities. Selama proses penawaran awal, BNI menerima kelebihan permintaan (oversubscribed) hingga melebihi 1,8 miliar dollar AS dari rencana penerbitan 600 juta dollar AS.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.