Motif Ekonomi: Pengertian, Sifat, Tujuan dan Macam-macamnya

Kompas.com - 02/01/2022, 05:46 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comMotif ekonomi adalah istilah yang barangkali sudah sering terdengar. Namun sebagian orang masih ada yang belum memahami apa yang dimaksud dengan motif ekonomi.

Jika dilihat dari asalnya, motif ekonomi adalah terdiri dari dua kata yaitu motif dan ekonomi. Motif artinya alasan, dorongan atau motivasi, sedangkan ekonomi adalah kegiatan atau transaksi dan segala aktivitas perekonomian.

Jika ditarik pada makna sederhana, motif ekonomi adalah dorongan atau motivasi yang membuat seseorang untuk melakukan berbagai tindakan ekonomi. Lalu apa itu motif ekonomi atau apa yang dimaksud dengan motif ekonomi?

Baca juga: Tarif Antigen di Stasiun KA Turun Jadi Rp 35.000

Pengertian motif ekonomi

Dikutip dari laman Gramedia, motif ekonomi adalah alasan yang mendorong seseorang melakukan kegiatan ekonomi untuk mencapai kemakmuran. Dengan kata lain, motif ekonomi adalah keinginan yang mendorong manusia untuk melakukan tindakan ekonomi.

Sedangkan menurut laman Kemendikbud, motif ekonomi adalah gejala yang mendorong seseorang melakukan tindakan ekonomi. Tindakan tersebut bisa berbentuk mencari keuntungan, kemakmuran, kekuasaan, penghargaan atau kegiatan sosial.

Secara umum, motif ekonomi adalah faktor penggerak yang bertujuan untuk mencapai kemakmuran dan sebagai upaya untuk memperoleh barang ataupun jasa yang sesuai dengan keinginan.

Bisa dikatakan, motif ekonomi adalah segala sesuatu yang mendorong manusia untuk melakukan tindakan atau kegiatan ekonomi.

Baca juga: Menko Airlangga Optimistis Ekonomi Tumbuh 5 Persen di Kuartal IV 2021

Salah satu contoh motif ekonomi adalah ketika Anda ingin membeli suatu barang yang Anda idamkan, Anda akan bekerja untuk bisa mendapatkan barang tersebut. Bekerja adalah tindakan ekonomi, sedangkan untuk membeli barang idaman adalah motif ekonomi.

Tujuan dan sifat motif ekonomi

Tujuan akhir dari motif ekonomi adalah mencapai kemakmuran atau terpenuhinya kebutuhan primer, sekunder dan tersier dalam hidup.

Adapun maksud dari kebutuhan primer adalah kebutuhan utama atau pokok yang muncul secara naluriah agar manusia dapat bertahan hidup. Jika kebutuhan tersebut tidak terpenuhi, maka hidup manusia terancam. Contoh makanan, pakaian, dan tempat tinggal.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.