Kebutuhan Minyak Diprediksi Masih Terus Tumbuh

Kompas.com - 17/01/2022, 17:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebutuhan akan minyak dan gas (migas) diproyeksi tetap tumbuh, meskipun saat ini dunia tengah fokus meningkatkan bauran energi baru terbarukan (EBT), guna mencapai net zero emission atau nol emisi karbon.

Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto mengatakan, bauran EBT terhadap energi nasional akan terus tumbuh setiap tahunnya, dan mencapai 31 persen pada 2050.

Baca juga: Realisasi Bauran Energi Terbarukan Tidak Capai Target

Pada saat bersamaan, bauran gas juga akan mengalami kenaikan secara bertahap, hingga mencapai 24 persen pada 2050.

Sementara itu, bauran minyak terhadap energi nasional bakal terus menyusut setiap tahunnya, dari 29 persen pada 2020, menjadi 20 persen pada 2050.

“Namun demikian dari sisi volume, kebutuhan minyak akan terus meningkat,” ujar Dwi, dalam konferensi pers, Senin (17/12/2022).

SKK Migas memproyeksikan, kebutuhan minyak akan terus tumbuh dari 82,8 juta ton setara minyak bumi (MTOE), menjadi 112,9 MTOE pada 2030, hingga mencapai 197,7 MTOE atau setara 3,97 juta barrel minyak per hari pada 2050.

Baca juga: Kementerian ESDM: Uji Jalan Kendaraan dengan B40 Dimulai Februari 2022

Sementara itu, kebutuhan gas diproyeksi tumbuh dari 61 MTOE pada 2020, 109,1 pada 2030, dan 242,9 MTOE atau setara 26.112 MMSCFD pada 2050.

Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, SKK Migas memandang pentingnya pertumbuhan investasi pada sektor hulu migas.

Adapun realisasi investasi di sektor hulu migas pada 2021 mencapai 10,7 miliar dollar AS, meningkat dibanding realisasi investasi tahun 2020 sebesar 10,5 miliar dollar AS.

“Dalam rangka memaksimalkan dukungan industri hulu migas selama masa transisi energi ini, investasi kembali menjadi kunci,” ucap Dwi.

Baca juga: Impor RI Sepanjang 2021 Tembus Rp 2.805 Triliun

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.