Pembangunan Hunian Warga Terdampak Bencana di NTT dan NTB Ditargetkan Rampung Maret 2022

Kompas.com - 28/01/2022, 22:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah terus berupaya menyelesaikan pembangunan hunian tetap bagi warga yang terdampak bencana Badai Siklon Tropis Seroja dan banjir bandang di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Nusa Tenggara Barat (NTB) yang terjadi pada April 2021.

Adapun pembangunan tersebut berjumlah 2.214 unit rumah yang tersebar di 20 lokasi NTT dan NTB.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan, rehabilitasi dan rekonstruksi pada wilayah terdampak bencana di NTT dan NTB tidak hanya membangun kembali rumah yang rusak, tetapi sebagai upaya untuk membangun kembali pemukiman baru yang tangguh terhadap bencana.

"Pendekatannya adalah build back better, tidak sekadar membangun dengan kerentanan yang sama terhadap bencana, tetapi membangun lebih baik dan lebih aman dari sebelumnya," katanya melalui keterangan tertulis, Jumat (28/1/2022).

Baca juga: Mau Nabung di ATM Setor Tunai Mandiri Terdekat? Simak Caranya

Penyelesaian pembangunan hunian tetap pasca-bencana di NTT menggunakan skema kontrak tahun jamak 2021-2022.

Kepala Satuan Tugas Pelaksana Penanggulangan Bencana di Provinsi NTT dan NTB Kementerian PUPR Widiarto mengatakan, hingga pertengahan Januari 2022, pemerintah telah menyelesaikan hunian tetap di dua lokasi yakni Desa Oyang Barang, Kabupaten Flores Timur sebanyak 50 unit  rumah dan Desa Waisesa, Kabupaten Lembata sebanyak 173 unit rumah.

"Diharapkan sampai Februari dapat diselesaikan lagi 12 lokasi, sedangkan sisanya 6 lokasi yakni 5 lokasi di Kabupaten Alor dan 1 lokasi di Sumba Timur masih terkendala akses dan kondisi lokasi sangat sulit, terutama ketika turun hujan. Diharapkan seluruhnya selesai pada bulan Maret 2022," ucap Widiarto.

Ia menyebutkan, di kawasan hunian tetap juga akan dilengkapi sarana dan prasarana seperti sarana air bersih, sanitasi (komunal), fasilitas umum, fasilitas sosial, jalan lingkungan dan drainase, sambungan listrik rumah, penerangan jalan umum, dan tempat sampah.

Baca juga: Sisa Anggaran di Bangka Belitung Capai Rp 798,38 Miliar

Selain itu, Kementerian PUPR pun merehabilitasi fasilitas umum dan bangunan perkantoran yang terdampak bencana tersebut. Penanganan dikerjakan di 348 lokasi tersebar di NTT dan NTB.

Selanjutnya, rehabilitasi prasarana pendidikan seperti Universitas Cendana, Politeknik Negeri Kupang, dan Politeknik Pertanian Negeri Kupang, perbaikan sarana ibadah. Begitu juga dengan bangunan milik TNI serta Polri yang turut diperbaiki.

"Kegiatan yang masih dalam penyelesaian untuk prasarana infrastruktur permukiman seperti jaringan air minum, sanitasi, jalan lingkungan di 18 lokasi diharapkan dapat selesai pada Februari atau selambatnya Maret 2022," kata dia.

Baca juga: LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.