Gatot Rahardjo
Pengamat Penerbangan

Pengamat penerbangan dan Analis independen bisnis penerbangan nasional

Cerita Tentang Pesawat Garuda Indonesia

Kompas.com - 12/03/2022, 13:55 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PESAWAT termasuk kru pesawat terutama pilot dan copilot, adalah modal utama bagi maskapai penerbangan.

Tanpa adanya pesawat, maskapai tidak akan bisa beroperasi. Makanya pengadaan pesawat menjadi penting bagi maskapai.

Pesawat bisa diadakan dengan beli atau sewa. Di Indonesia saat ini, pengadaan pesawat tergantung aturan dari pemerintah. Terutama jumlah minimal pesawat yang harus dibeli dan disewa.

Pengadaan pesawat memang harus cermat, disesuaikan dengan rencana bisnis (business plan).

Apalagi setiap pesawat mempunyai spesifikasi teknis khusus, sesuai perkembangan teknologi saat itu, sehingga tidak bisa sembarangan dibeli. Pembelian pesawat juga dipengaruhi hal-hal non teknis seperti sisi politis.

Tapi tetap saja faktor teknis tidak bisa diabaikan, misalnya berapa panjang landasan dan kekuatan landasan yang bisa melayani pesawat itu. Kemudian berapa banyak muatannya, sampai berapa jauh pesawat bisa terbang dan sebagainya.

Jika ada beberapa pabrik yang menyediakan pesawat sejenis, tentu akan lebih mudah memilih. Tapi sayangnya, tidak banyak pabrik pesawat di dunia ini.

Dan jenis-jenis produksinya juga kadangkala tidak sama. Sehingga maskapai seperti tidak punya pilihan lain.

Karena pengaruh banyak faktor itu, antara rencana bisnis dan pengadaan pesawat mempunyai keterkaitan yang unik.

Lazimnya, perusahaan membuat rencana bisnis sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada, baru kemudian mencari pesawat yang sesuai.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.