BERITA FOTO: KSSK Ungkap Inflasi Juli Tertinggi sejak Oktober 2015

Kompas.com - 02/08/2022, 09:20 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) menilai laju inflasi Indonesia pada Juli 2022 masih relatif moderat, meski mengalami tren peningkatan. Sebab lebih rendah bila dibandingkan dengan negara lainnya.

Hal itu diungkapkan Ketua KSSK sekaligus Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam konferensi pers terkait hasil rapat berkala III KSSK yang beranggotakan Bank Indonesia (BI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

Baca juga: BPS Ingatkan Pengaruh Kenaikan Inflasi ke Peningkatan Kemiskinan

Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua dari kiri), Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (kedua dari kanan), Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua dari kiri), Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (kedua dari kanan), Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan inflasi Juli 2022 sebesar 4,94 persen secara tahunan (year on year/yoy), lebih tinggi dari Juli 2021 yang sebesar 4,35 persen (yoy). Laju inflasi itu sekaligus menjadi yang tertinggi sejak Oktober 2015.

Baca juga: BERITA FOTO: KSSK Umumkan Stabilitas Sistem Keuangan Kuartal II-2022 Terjaga

Kendati demikian, Sri Mulyani mengatakan, inflasi Juli masih lebih rendah dibandingkan dengan negara peers, seperti Thailand yang inflasinya mencapai 7,7 persen (yoy), India sebesar 7 persen (yoy), dan Filipina sebesar 6,1 persen (yoy).

Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua dari kiri), Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (kedua dari kanan), Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua dari kiri), Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (kedua dari kanan), Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.

"Dibandingkan dengan negara yang selevel dengan Indonesia (peers) tersebut, maka inflasi Indonesia yang di 4,94 persen yoy masih relatif moderat," ujarnya dalam konferensi pers hasil rapat KSSK secara virtual di Jakarta, Senin (1/8/2022).

Ia menjelaskan, peningkatan inflasi di Juli 2022 tak lepas dari dampak kenaikan harga komoditas dunia. Di sisi lain, terjadinya peningkatan permintaan, di samping pula adanya gangguan pada pasokan domestik.

Sri Mulyani mengungkapkan, pada komponen inflasi komoditas harga bergejolak (volatile food) memang mengalami peningkatan mencapai 11,47 persen (yoy). Kenaikan itu utamanya karena kenaikan harga pangan global dan terganggunya produksi dalam negeri akibat cuaca.

Ketua Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) Sri Mulyani Indrawati menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Ketua Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) Sri Mulyani Indrawati menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.

Pada komponen harga yang diatur pemerintah atau administered price juga naik menjadi 6,51 persen (yoy), karena dipengaruhi peningkatan harga tiket pesawat. Meski demikian, pemerintah telah berupaya menekan inflasi dengan menjaga harga minyak dan gas, juga listrik di tengah lonjakan harga komoditas energi global.

"Ini merupakan hasil dari kebijakan pemerintah untuk mempertahankan harga jual energi di domestik, melalui kenaikan subsidi listrik dan BBM (bahan bakar minyak) dan elpiji yang dialokasikan oleh APBN," papar Bendahara Negara itu.

Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua dari kiri), Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (kedua dari kanan), Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua dari kiri), Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (kedua dari kanan), Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.

Sementara itu pada komponen inflasi inti tercatat tetap terjaga di 2,86 persen (yoy). Menurutnya, hal ini didukung oleh konsistensi kebijakan BI dalam menjaga ekspektasi inflasi Indonesia.

Sri Mulyani pun memastikan BI bersama pemerintah pusat dan daerah, akan terus meningkatkan koordinasi untuk mengendalikan laju inflasi.

Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua dari kiri), Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (kedua dari kanan), Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang terdiri dari Ketua Dewan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar (kiri), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua dari kiri), Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo (kedua dari kanan), Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menggelar jumpa pers di Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Senin (1/8/2022). Stabilitas sistem keuangan pada kuartal II-2022 berada dalam kondisi yang terjaga meski di tengah tekanan global.

"Sinergi dan koordinasi terkait pengendalian inflasi dilakukan BI bersama-sama pemerintah, termasuk dengan meningkatkan koordinasi dan sinergi dalam forum inflasi pusat dan tim pengendali inflasi daerah," pungkas dia.

(Penulis Yohana Artha Uly | Editor Akhdi Martin Pratama)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.