Kompas.com - 09/08/2022, 22:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mendukung penuh terhadap kegiatan yang bisa mendorong para pelajar Indonesia di luar negeri memiliki jiwa usaha dan berkontribusi untuk bangsa.

Hal tersebut menurutnya dapat menjadi jembatan investasi bagi Indonesia di kancah internasional. Kemudian, kemudahan perizinan berusaha melalui aplikasi Online Single Submission (OSS) dapat dimanfaatkan oleh para pelajar untuk membuka usaha sejak dini. Pernyataan itu ia kemukakan saat peluncuran Global Chief Executive Officer (CEO) Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Dunia, Senin (8/8/2022).

"Saya dukung para pelajar ini untuk membuka usaha. Teman-teman dapat menggunakan OSS untuk membuat Nomor Induk Berusaha (NIB). Jadi usaha teman-teman terlindungi secara legal," katanya melalui keterangan resmi, Selasa (9/8/2022).

Baca juga: Ada OSS dan NIB Gratis, UMKM Bisa Mulus Dapat Fasilitas Kredit Perbankan

Founder Yayasan Hanida Sri Suparni Bahlil dalam sambutannya menyampaikan, UMKM merupakan salah satu penggerak perekonomian nasional yang berperan dalam pemulihan ekonomi Indonesia pascapandemi Covid-19. Oleh karena itu, perlu adanya gerakan yang dapat membangun jejaring bisnis baik di dalam maupun di luar negeri bagi para UMKM melalui kolaborasi dengan PPI Dunia.

"Dengan akan diluncurkannya Global CEO PPI Dunia, kami berharap ini dapat menjadi wadah bagi siswa-siswa di luar negeri untuk memulai usaha, sehingga mereka juga bisa menjadi jembatan UMKM memiliki daya saing global," ujar Sri.

Selain itu, Koordinator PPI Dunia Faruq Ibnul Haqi memaparkan, kegiatan ini dapat menumbuhkan semangat wirausaha serta melahirkan pengusaha-pengusaha muda Indonesia di luar negeri serta berkontribusi dalam pemasaran produk UMKM Indonesia di pasar global.

Baca juga: OSS Belum Sempurna, Bahlil Akui Ada 2 Masalah Besar

"Kami memandang bahwa dengan jaringan PPI Dunia ini menjadi suatu potensi yang luar biasa ketika presiden memberi target investasi. Ini menjadi jembatan dunia melalui program-program PPI yang ada di dunia," ucapnya.

PPI Dunia adalah organisasi pelajar Indonesia yang sedang menempuh pendidikan di luar negeri. Saat ini PPI Dunia telah memiliki jaringan di 60 negara yang tersebar di 3 kawasan, yaitu Asia-Oceania, Amerika-Eropa, dan Timur Tengah-Afrika. Kerja sama ini merupakan langkah konkrit PPI Dunia dalam menjalankan visi misi untuk berkontribusi mencapai Indonesia Emas 2045.

Baca juga: Luhut soal Izin Elektronik OSS Masih Bermasalah: Suruh Steve Jobs Juga Enggak Selesai

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.