Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Inflasi "Volatile Food" Semakin Turun, Ini Langkah Strategis BI dan TPID Riau

Kompas.com - 12/09/2022, 13:29 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) menyebut tingkat inflasi volatile food di Provinsi Riau saat ini berhasil turun menjadi 5,84 persen dari Juli 2022 yang sebesar 7,04 persen secara year on year (yoy).

Deputi Gubernur Bank Indonesia Doni Primanto Joewono mengatakan, penurunan tingkat inflasi volatile food ini lantaran Provinsi Riau melakukan berbagai upaya untuk menurunkan harga pangannya.

"Tadi disampaikan Riau yang 7,04 persen (inflasinya), hari ini alhamdulillah sudah 5,84 persen karena bulan Agustus inflasi volatile atau pangannya sudah cukup turun," ujarnya saat membuka acara GNPIP Riau 2022, Senin (12/9/2022).

Baca juga: Pemerintah Jaga Inflasi Volatile Food 4-5 Persen

Dia menjelaskan, BI memiliki program 4K untuk menekan tingkat inflasi di daerah-daerah, yaitu keterjangkauan harga, ketersediaan pasokan, kelancaran distribusi, dan komunikasi yang efektif.

"Kami punya program namanya 4K. Keterjangkauan harga, jadi harganya harus murah. Ketersediaan pasokan, barangnya harus ada. Kemudian kelancaran distribusi, nanti ada hubungannya ke kenaikan BBM, tentunya Pak Gubernur akan memberikan subsidi kepada transportasinya. Dan komunikasi efektif," ucapnya.

Baca juga: Menahan Inflasi, Menggenjot Sektor Riil

Tidak hanya itu, guna menekan inflasi di daerah Riau, pada hari ini BI bersama Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Provinsi Riau meluncurkan program untuk mengoptimalisasi peran Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) se-Provinsi.

Program pengendalian inflasi daerah tersebut mengoptimalkan peran BUMDes tidak hanya sebagai badan usaha, namun turut berperan dalam menjaga kesinambungan pasokan, serta mengatur efisiensi rantai distribusi untuk komoditas cabai.

Dengan program ini, Riau menjadi provinsi pertama di Indonesia yang fokus pada pengembangan peran BUMDes dalam upaya pengendalian inflasi daerah.

Lebih lanjut, Doni menyoroti potensi strategis 1.591 BUMDes di Riau, dimana kurang lebih 200 BUMDes yang bergerak di bidang pertanian dapat digerakkan mendukung optimalisasi budidaya cabai.

"BUMDes ini kan jumlahnya ribuan, tapi nampaknya yang komit 200 (BUMDes) ya pak? 200 (BUMDes) komit menghasilkan 300 ton, insya Allah," kata Doni.

Baca juga: Mengendalikan Inflasi dan Menjaga Ketahanan Pangan

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+