Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
RILIS BIZ

Kurangi Konsumsi Listrik, Perusahaan Wajib Bangun Infrastruktur Green Data Center

Kompas.com - 09/02/2023, 19:22 WIB
Alek Kurniawan,
Sri Noviyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Konsep green data center semakin menjadi fokus pelaku industri sebagai upaya dekarbonisasi dari kegiatan operasionalnya.

Ada dua aspek utama dekarbonisasi yang ingin dicapai, yakni efisiensi konsumsi listrik yang terukur dan peralihan ke sumber energi terbarukan, serta upaya pengurangan dampak lingkungan langsung dari fasilitas dan teknologi data center.

Studi internal Schneider Electric memperkirakan, penggunaan energi oleh industri teknologi informasi dan komunikasi (TIK) akan membengkak menjadi 20,9 persen dari total global dan menyumbang 5,5 persen dari emisi gas rumah kaca global pada 2025.

Baca juga: Schneider Electric Targetkan 40 Persen Pemimpin Perempuan di Tingkat Manajemen

Sementara itu, salah satu konsumsi listrik terbesar di industri teknologi informasi (TI) berasal dari data center.

Business Vice President Secure Power Schneider Electric Indonesia Yana Achmad Haikal mengatakan, listrik dan pendinginan (cooling) mengonsumsi energi terbesar di data center dan perlu menjadi prioritas utama dalam peningkatan keberlanjutan.

“Sistem pendinginan mengonsumsi listrik hingga 37 persen dari total konsumsi listrik, dan membutuhkan sumber daya air dalam jumlah yang besar,” kata Yana dalam rilis tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (9/2/2023).

Baca juga: Selenggarakan Innovation Summit World Tour, Schneider Electric Serukan Aksi Sustainability

Oleh karena itu, lanjutnya, dibutuhkan sistem pemantauan real-time untuk mengukur efektivitas operasional fasilitas data center dalam penggunaan listrik, air, dan sumber daya lainnya.

“Tidak hanya itu, pemilihan solusi dan teknologi yang mengusung konsep ramah lingkungan serta dapat mengoptimalkan siklus hidup data center juga penting dalam mendukung keberlanjutan operasional perusahaan,” jelas Yana.

Dukung pembangunan AREA31

Yana mengatakan bahwa sebagai pemimpin transformasi digital dalam pengelolaan energi dan automasi, Schneider Electric ingin menjadi mitra digital bagi pelaku data center di Indonesia untuk bertransformasi menuju green data center.

Baru-baru ini, perusahaan asal Prancis tersebut juga ditunjuk oleh PT Dunia Virtual Online untuk mendukung pembangunan infrastruktur data center terbarunya, AREA31, yang berlokasi di Cimanggis, Jawa Barat.

Dalam mendukung infrastruktur AREA31 menjadi green data center, pondasi dasar yang diperlukan adalah memiliki visibilitas menyeluruh terhadap perjalanan aksinya termasuk konsumsi energi.

Baca juga: Pabrik Schneider Electric Gunakan 100 Persen Energi Terbarukan pada 2025

“Infrastruktur green data center juga harus memiliki kemampuan untuk memproses dan menganalisis data secara akurat untuk pengambilan keputusan yang lebih tepat sasaran,” kata Yana.

Schneider Electric, tambahnya, mendukung hal tersebut melalui berbagai solusi. Pertama, menyediakan perangkat terhubung (connected product), seperti low voltage (LV) switchgear dan medium voltage (MV) switchgear.

Kedua, perangkat lunak, seperti data center infrastructure management (DCIM) untuk memantau kinerja infrastruktur data center secara real-time dan uniflair room cooling system yang meningkatkan efisiensi konsumsi energi, mengontrol kelembaban, serta menjaga stabilitas suhu udara di ruangan pendinginan.

Baca juga: Schneider Electric Luncurkan Sustainability Framework untuk Capai Keberlanjutan Industri Data Center

President Director AREA31 Michael Alifen pada kesempatan yang sama mengatakan, AREA31 mengusung konsep Purpose-Built Data Center yang menyediakan tidak hanya solusi data center, tetapi juga satelit teleport.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Whats New
Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Work Smart
Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Earn Smart
Erick Thohir Safari ke Qatar, Cari Investor Potensial untuk BSI

Erick Thohir Safari ke Qatar, Cari Investor Potensial untuk BSI

Whats New
Langkah Bijak Menghadapi Halving Bitcoin

Langkah Bijak Menghadapi Halving Bitcoin

Earn Smart
Cara Meminjam Dana KUR Pegadaian, Syarat, dan Bunganya

Cara Meminjam Dana KUR Pegadaian, Syarat, dan Bunganya

Earn Smart
Ada Konflik Iran-Israel, Penjualan Asuransi Bisa Terganggu

Ada Konflik Iran-Israel, Penjualan Asuransi Bisa Terganggu

Whats New
Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Work Smart
Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Whats New
IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

Whats New
Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Whats New
Simak, 5 Cara Tingkatkan Produktivitas Karyawan bagi Pengusaha

Simak, 5 Cara Tingkatkan Produktivitas Karyawan bagi Pengusaha

Work Smart
Konflik Iran-Israel, Kemenhub Pastikan Navigasi Penerbangan Aman

Konflik Iran-Israel, Kemenhub Pastikan Navigasi Penerbangan Aman

Whats New
Terbit 26 April, Ini Cara Beli Investasi Sukuk Tabungan ST012

Terbit 26 April, Ini Cara Beli Investasi Sukuk Tabungan ST012

Whats New
PGEO Perluas Pemanfaatan Teknologi untuk Tingkatkan Efisiensi Pengembangan Panas Bumi

PGEO Perluas Pemanfaatan Teknologi untuk Tingkatkan Efisiensi Pengembangan Panas Bumi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com