Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
HILIRISASI INDUSTRI

Jamin K3 Pekerja, Prosedur Keamanan Kerja PT GNI Prioritaskan Pemeriksaan Lingkungan hingga Pengujian Alat Berat

Kompas.com - 19/08/2023, 21:54 WIB
Dwi NH,
Sri Noviyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.comPT Gunbuster Nickel Industry (PT GNI) gencar menerapkan regulasi safety kerja di smelter PT GNI untuk memastikan perlindungan terhadap para karyawannya.

Hal tersebut dilakukan PT GNI menyusul imbauan Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) saat kunjungan kerja (kunker) ke perusahaan ini pada Februari 2023 yang membahas tentang penerapan keselamatan dan kesehatan kerja (K3) di lingkungan industri.

Selain meningkatkan standar K3, perusahaan nikel tersebut telah melakukan beberapa aksi dan membuat program dalam rangka meningkatkan prosedur keamanan kerja PT GNI.

Adapun regulasi keamanan kerja di PT GNI yang diterapkan adalah membentuk Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) dalam operasi bisnisnya.

Baca juga: Indentifikasi Bahaya dalam K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja)

Seperti diketahui, perusahaan industri di Kabupaten Morowali Utara, Sulawesi Tengah (Sulteng) itu pernah menjadi sorotan setelah adanya kericuhan di antara para karyawannya pada Januari 2023.

Kejadian tersebut membuat PT GNI semakin kukuh menunjukan komitmen untuk terus meningkatkan standar K3 karyawannya.

Direktur Bina Pemeriksaan Norma Ketenagakerjaan Kementerian ketenagakerjaan (Kemenaker) Yuli Adiratna mengatakan bahwa pemerintah bersama pengawas ketenagakerjaan terus berupaya melakukan pembinaan dan menyiapkan solusi tentang regulasi yang berlaku di Indonesia.

Selain itu, kata dia, pemerintah bersama pengawas ketenagakerjaan juga akan memberikan pembinaan bagi PT GNI untuk meminimalisasi terjadinya kecelakaan kerja.

Baca juga: Sopir Truk Tewas Terkocok Mesin Molen Cor, Polisi: Murni Kecelakaan Kerja

PT GNI sendiri, menurutnya, telah secara aktif meminta pembinaan dan arahan, serta berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait dalam rangka meningkatkan standar K3 di lingkup perusahaan.

“Benar bahwa PT GNI memiliki program yang terstruktur dengan menyusun timeline kepatuhan terhadap norma ketenagakerjaan khususnya K3. Pendampingan dan monitoring pelaksanaan program tersebut terus dilakukan oleh pengawas ketenagakerjaan Provinsi Sulteng serta secara berkala dilaporkan kepada Kemenaker dan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenkomarves),” kata Yuli Adiratna dalam keterangan via telepon yang dikutip Kompas.com, Sabtu (19/8/2023).

Yuli menjelaskan bahwa PT GNI adalah perusahaan industri smelter yang mulai beroperasi pada akhir 2021.

Bersama dengan pemerintah, sebut dia, PT GNI saat ini memprioritaskan perlindungan terhadap para tenaga kerjanya.

Baca juga: Polda Kepri Gagalkan Pengiriman Tenaga Kerja Ilegal ke Malaysia, 2 Pelaku Ditangkap

“Prioritas utama PT GNI adalah pemeriksaan dan pengujian lingkungan, kesehatan kerja, serta alat berat untuk memastikan perlindungan terhadap pekerja atau buruh. Kami memandang ini komitmen dan upaya perbaikan dari perusahaan untuk berbenah setelah adanya kejadian kecelakaan kerja tersebut,” imbuh Yuli.

Menurutnya, pemeriksaan dan pengujian lingkungan kerja merupakan salah satu hal sangat penting dalam rangka meningkatkan atau mengoptimalkan K3 dalam industri.

“Pemeriksaan lingkungan dan kesehatan kerja, termasuk pengujian alat berat harus dijalankan, karena hal ini berkaitan erat dengan K3 dalam sebuah industri. Kami mengimbau seluruh perusahaan, tidak hanya PT GNI untuk menaruh perhatian besar atas hal ini,” imbuhnya.

 
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Setelah Akuisisi, Mandala Finance Masih Fokus ke Bisnis Kendaraan Roda Dua

Setelah Akuisisi, Mandala Finance Masih Fokus ke Bisnis Kendaraan Roda Dua

Whats New
KKP Gandeng Kejagung untuk Kawal Implementasi Aturan Tata Kelola Lobster

KKP Gandeng Kejagung untuk Kawal Implementasi Aturan Tata Kelola Lobster

Whats New
Pengusaha Harap Putusan MK soal Pilpres Dapat Ciptakan Iklim Investasi Stabil

Pengusaha Harap Putusan MK soal Pilpres Dapat Ciptakan Iklim Investasi Stabil

Whats New
IHSG dan Rupiah Kompak Menguat di Akhir Sesi 23 April 2024

IHSG dan Rupiah Kompak Menguat di Akhir Sesi 23 April 2024

Whats New
Rupiah Diramal Bisa Kembali Menguat di Bawah Rp 16.000 Tahun Ini

Rupiah Diramal Bisa Kembali Menguat di Bawah Rp 16.000 Tahun Ini

Whats New
Bagaimana Prospek IPO di Indonesia Tahun Ini Usai Pemilu?

Bagaimana Prospek IPO di Indonesia Tahun Ini Usai Pemilu?

Whats New
Harga Makanan Global Diperkirakan Turun, Konsumen Bakal Lega

Harga Makanan Global Diperkirakan Turun, Konsumen Bakal Lega

Whats New
Laba Bersih Astra Agro Lestari Turun 38,8 Persen, Soroti Dampak El Nino

Laba Bersih Astra Agro Lestari Turun 38,8 Persen, Soroti Dampak El Nino

Whats New
Naik, Pemerintah Tetapkan Harga Acuan Batu Bara hingga Emas April 2024

Naik, Pemerintah Tetapkan Harga Acuan Batu Bara hingga Emas April 2024

Whats New
Alasan Mandala Finance Tak Bagi Dividen untuk Tahun Buku 2023

Alasan Mandala Finance Tak Bagi Dividen untuk Tahun Buku 2023

Whats New
Efek Panjang Pandemi, Laba Bersih Mandala Finance Turun 35,78 Persen

Efek Panjang Pandemi, Laba Bersih Mandala Finance Turun 35,78 Persen

Whats New
Heboh soal Beli Sepatu Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Cek Ketentuannya

Heboh soal Beli Sepatu Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Cek Ketentuannya

Whats New
KB Bank Targetkan Penyelesaian Perbaikan Kualitas Aset Tahun Ini

KB Bank Targetkan Penyelesaian Perbaikan Kualitas Aset Tahun Ini

Whats New
Astra Agro Lestari Sepakati Pembagian Dividen Rp 165 Per Saham

Astra Agro Lestari Sepakati Pembagian Dividen Rp 165 Per Saham

Whats New
Ditopang Pertumbuhan Kredit, Sektor Perbankan Diprediksi Semakin Moncer

Ditopang Pertumbuhan Kredit, Sektor Perbankan Diprediksi Semakin Moncer

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com