KILAS

UPJA Tani Karya Mandiri Hidupkan Pertanian di 7 Desa, Kementan Apresiasi

Kompas.com - 22/05/2020, 18:01 WIB
Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo sedang menaiki traktor. Dok. Humas KementanMenteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo sedang menaiki traktor.


KOMPAS.com - Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Sarwo Edhy, mengapresiasi Usaha Pelayanan Jasa Alsintan (UPJA) Tani Karya Mandiri karena mampu mengidupkan pertanian di 7 desa, di Kecamatan Rengel, Tuban, Jawa Timur.

Hingga saat ini, UPJA Tani Karya terus tumbuh bahkan bisa diterima lewat pengelolaan yang baik dan manajemen yang tepat.

Sebagai informasi, Kecamatan Rengel sendiri memiliki lahan sawah seluas 2809 hektar (ha). Kecamatan ini memiliki 16 Gabungan kelompok tani (Gapoktan), serta 72 Kelompok Tani (Poktan). 

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (20/05/2020), Sarwo Edhy mengatakan, pertanian membutuhkan kehadiran UPJA lainnya seperti Tani Karya Mandiri.

Baca juga: Pupuk Indonesia Siap Pasok 750 Ton Beras untuk ATM Pertanian

Selain itu, ia mengatakan, banyak bagian dari pertanian yang bisa dimanfaatkan, salah satunya penyewaan alsitan atau alat mesin pertanian.

“Jika dikelola dengan baik, penyewaan alsintan ini juga bisa menyerap banyak tenaga kerja seperti yang dilakukan UPJA Tani Karya Mandiri," kata Sarwo Edhy.

Menurut dia, usaha jenis ini besar manfaatnya. Sebab bukan hanya mengutungkan pemilik alsintan, tetapi juga sangat membantu petani apalagi untuk mempercepat penanaman.

Di sisi lain, Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL) meminta petani memaksimalkan kemajuan alsitan untuk menggenjot produksi pertanian agar dapat mendongkrak produksi pangan dalam kondisi Covid-19.

Baca juga: Minat Asuransi Pertanian Meningkat, Hingga Mei Sudah 333.505 Hektar Diasuransikan

"Dunia pertanian akan terus mengalami kemajuan teknologi. Oleh karenanya, pemanfaatan alsintan bisa membantu memudahkan petani," kata SYL.

Keberhasilan UPJA Tani Karya Mandiri

Ketua UPJA Tani Karya Mandiri, Sudirman mengatakan, saat ini, dari hasil pengelolaan jasa alsintan, UPJA Tani Karya Mandiri memiliki laba bersih lebih dari Rp 46 juta.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Whats New
Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Whats New
IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

Whats New
Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Whats New
Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Whats New
LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

Whats New
Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Whats New
Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Whats New
Tren Belanja Kuartal I-2022, Tokopedia: Masker Kesehatan Laris Manis

Tren Belanja Kuartal I-2022, Tokopedia: Masker Kesehatan Laris Manis

Whats New
Harga Sawit Petani Anjlok, Tapi Ironinya Minyak Goreng Tetap Mahal

Harga Sawit Petani Anjlok, Tapi Ironinya Minyak Goreng Tetap Mahal

Whats New
Prokes Dilonggarkan, Simak Syarat Perjalanan Lengkap Kereta Api Terbaru

Prokes Dilonggarkan, Simak Syarat Perjalanan Lengkap Kereta Api Terbaru

Whats New
Shopee Tebar Diskon Hingga 60 Persen untuk Produk Kebutuhan Rumah

Shopee Tebar Diskon Hingga 60 Persen untuk Produk Kebutuhan Rumah

Spend Smart
Larangan Ekspor Belum Mempan, Harga Minyak Goreng Masih Saja Mahal

Larangan Ekspor Belum Mempan, Harga Minyak Goreng Masih Saja Mahal

Spend Smart
Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.