Ekonom: Resesi Singapura Tak akan Guncang Perekonomian Indonesia

Kompas.com - 15/07/2020, 18:35 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah optimistis dampak resesi Singapura tidak akan membahayakan ekonomi dalam negeri.

Mengutip Kontan.co.id, Rabu (15/7/2020), komponen utama produk domestik bruto (PDB) Indonesia-Singapura berbeda. Hal itu membuat resesi di SIngapura tak merembet ke Indonesia.

“Kita tidak perlu terlalu khawatir akan dampak resesinya Singapura,” kata Piter, Rabu (15/7/2020).

Menurut Piter, kontraksi ekonomi atau resesi selama pandemi corona virus disease 2019 (Covid-19) sebenarnya merupakan kewajaran. Hal tersebut terjadi hampir di semua negara.

Baca juga: Fakta Seputar Resesi Parah yang Melanda Singapura

Terutama negara-negara yang sangat bergantung kepada ekspor seperti Singapura. Karenanya, perlambatan ekonomi dunia langsung berdampak ke perekonomian mereka.

Sementara itu, perekonomian Indonesia lebih bergantung kepada konsumsi rumah tangga. Sepemantauan Piter, selama pandemi, konsumsi mengalami penurunan tetapi tidak terlalu besar.

“Karena konsumsi khususnya barang primer masih tetap ada. Sehingga perekonomian walaupun terkontraksi tidak akan sangat dalam seperti Singapura,” ujar Piter.

Kendati demikian, Piter bilang Indonesia diperkirakan akan masuk dalam zona resesi pada tahun 2020. Piter meramal kontraksi ekonomi akan terjadi pada kuartal II-III 2020, bahkan bisa berlanjut ke kuartal IV-2020. Sebab, selama pandemi masih berlangsung kontraksi ekonomi sulit dielakkan.

Baca juga: Resesi, Ekonomi Singapura Kuartal II Menyusut 12,5 Persen

Proyeksi CORE, di tahun 2020 pertumbuhan ekonomi Indonesia berada di level minus 2 persen.

Prediksinya, pada kuartal II-2020 antara minus 4 persen sampai dengan minus 5 persen. Sementara, kuartal III-2020 minus 2 persen sampai dengan minus 3 persen. Selanjutnya, di kuartal IV-2020 sekitar minus 1 persen sampai dengan 2 persen.

“Sekarang ini semua negara diambang resesi, utamanya karena wabah. Indonesia juga diambang resesi, akibat jatuhnya konsumsi dan investasi, juga akibat resesi ekonomi global jadi bukan karena Singapura resesi. Kita kan tidak terlalu bergantung kepada ekspor,” kata Piter.

Informasi saja, pada Selasa (14/7/2020) Kementerian Perdagangan dan Industri Singapura (MTI) mengumumkan pertumbuhan ekonomi Singapura mengalami kontraksi sebesar 41,2 persen di kuartal II-2020. Pencapaian tersebut anjlok untuk kedua kalinya setelah di kuartal I-2020 juga kontraksi 3,3 persen.

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Ekonom Core optimistis dampak resesi Singapura tak guncang ekonomi Indonesia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rupiah Kembali Menguat, Dollar AS Kini Setara Rp 15.193 per Dollar AS

Rupiah Kembali Menguat, Dollar AS Kini Setara Rp 15.193 per Dollar AS

Whats New
Harga Komoditas Berpotensi Turun di 2023, DJP Otimistis Capai Target Penerimaan Pajak Rp 1.718 Triliun

Harga Komoditas Berpotensi Turun di 2023, DJP Otimistis Capai Target Penerimaan Pajak Rp 1.718 Triliun

Whats New
BKN: Instansi Wajib Validasi Pendataan Tenaga Non-ASN Hasil Tahap Prafinalisasi

BKN: Instansi Wajib Validasi Pendataan Tenaga Non-ASN Hasil Tahap Prafinalisasi

Whats New
Bank Raksasa Credit Suisse Dikabarkan Akan Bangkrut, Nasibnya Bakal Seperti Lehman Brothers?

Bank Raksasa Credit Suisse Dikabarkan Akan Bangkrut, Nasibnya Bakal Seperti Lehman Brothers?

Whats New
Pertamax Turun, Simak Harga BBM Pertamina Terbaru di Semua Provinsi

Pertamax Turun, Simak Harga BBM Pertamina Terbaru di Semua Provinsi

Whats New
Penguatan Tergerus, IHSG Ditutup Naik Tipis Hari Ini

Penguatan Tergerus, IHSG Ditutup Naik Tipis Hari Ini

Whats New
Belum Genap 2 Tahun Menjabat, Direktur Unilever Mengundurkan Diri

Belum Genap 2 Tahun Menjabat, Direktur Unilever Mengundurkan Diri

Whats New
Program Digital Talent BUMN Targetkan Cetak 200.000 Talenta Digital pada 2024

Program Digital Talent BUMN Targetkan Cetak 200.000 Talenta Digital pada 2024

Whats New
Menperin Optimistis Target 2 Juta Motor Listrik pada 2025 Bisa Tercapai

Menperin Optimistis Target 2 Juta Motor Listrik pada 2025 Bisa Tercapai

Whats New
Setiap Tanggal Berapa KJP Cair?

Setiap Tanggal Berapa KJP Cair?

Spend Smart
Temuan BPK: Biaya Transfer BI Fast Tidak Transparan dan Akuntabel

Temuan BPK: Biaya Transfer BI Fast Tidak Transparan dan Akuntabel

Whats New
Presiden Jokowi Resmikan Terminal VVIP Bandara Halim Perdanakusuma

Presiden Jokowi Resmikan Terminal VVIP Bandara Halim Perdanakusuma

Whats New
Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 46 dan Syaratnya

Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 46 dan Syaratnya

Whats New
Jelang Rights Issue, BTN Genjot Dana Murah

Jelang Rights Issue, BTN Genjot Dana Murah

Whats New
Ketergantungan Bahan Baku dan Komponen Impor Jadi Tantangan Utama Industri Perkapalan Tanah Air

Ketergantungan Bahan Baku dan Komponen Impor Jadi Tantangan Utama Industri Perkapalan Tanah Air

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.