Bertahan dari Pandemi, UMKM Mitra GoFood Terpaksa Pinjam Uang ke Keluarga

Kompas.com - 04/08/2020, 11:38 WIB
Ilustrasi Thinkstockphotos.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaku UMKM salah satu sektor yang paling benar-benar merasakan pukulan hebat dari mewabahnya pandemi Covid-19. Untuk tetap terus bertahan di tengah pandemi, banyak dari mereka harus melakukan berbagai upaya-upaya agar bisa tetap terus bertahan.

Peneliti Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Bisnis (FEB) UI Alfindra Primaldhi mengatakan, 42 persen para pelaku UMKM yang menjadi mitra GoFood yang terpaksa memilih melakukan peminjaman uang agar bisa bertahan selama pandemi.

"Lalu ada juga sebanyak 26 persen pelaku UMKM yang menjadi mitra GoFood yang terpaksa memilih untuk menjual atau menggadaikan asetnya agar bisa bertahan selama pandemi ini," ujarnya dalam Diskusi Virtual Pemaparan Hasil Riset LD FEB UI Mengenai Sosial Ekonomi Gojek, Senin (3/8/2020).

Baca juga: Perpanjang STNK Bisa via Aplikasi Gojek, Begini Caranya

Selain itu Alfindra juga mengatakan untuk jenis aset yang dijual atau yang digadaikan oleh para mitra UMKM GoFood, bervariasi.

Secara detail dia menjelaskan ada sebanyak 21 persen yang memilih menjual perhiasan, emas hingga surat-surat berharga, 15 persen yang memilih menjual barang pribadi secara online, 13 persen yang lebih memilih untuk menggadaikan perhiasan dan 11 persen yang menjual motor.

" Lalu ada juga sebanyak 3 persen yang memilih terpaksa menjual aset tanah mereka dan 3 persen memilih untuk menggadaikan aset tanah, rumah atau apartemen," jelasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain terpaksa untuk menjual aset-asetnya, ada juga pelaku UMKM yang menjadi mitra GoFood mencari cara lain agar usahanya bisa tetap bertahan. Salah satunya yaitu mencari pinjaman.

Baca juga: Ini Sejumlah Faktor yang menyebabkan Bisnis UMKM Merosot Selama Pandemi

Sumber tempat peminjamannya pun berbeda-beda. Mereka lebih dominan memilih meminjam uang dari keluarganya daripada meminjam ke lembaga pinjaman pemerintah.

"Ada 46 persen yang lebih memilih meminjam dari keluarganya, 20 persen memilih meminjam dari teman kerabat, 11 persen meminjam dari bank, 9 persen yang meminjam dari pinjaman online dan hanya 1 persen yang memilih meminjam ke lembaga peminjaman milik pemerintah," katanya.

"Jadi dari angka ini kita melihat mereka benar-benar berusaha keras untuk tetap bisa bertahan selama pandemi, entah itu dari menjual aset ataupun meminjam uang dari orang lain," tambah dia.

Baca juga: UMKM Mitra Gojek Terpukul Pandemi Covid-19

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Mau Berhenti Impor BBM pada 2027

Pemerintah Mau Berhenti Impor BBM pada 2027

Whats New
Lewat Fitur Ini, Mitra Bukalapak Bisa Jadi Agen Logistik SiCepat Ekspress hingga Grab

Lewat Fitur Ini, Mitra Bukalapak Bisa Jadi Agen Logistik SiCepat Ekspress hingga Grab

Whats New
Pemerintah Bakal Membuat Kodifikasi Produk Halal yang Diekspor, Ini Tujuannya

Pemerintah Bakal Membuat Kodifikasi Produk Halal yang Diekspor, Ini Tujuannya

Whats New
Program Industri Hijau Dinilai Mampu Menghemat Energi Rp 3,2 Triliun

Program Industri Hijau Dinilai Mampu Menghemat Energi Rp 3,2 Triliun

Whats New
Bisa Transfer Valas hingga 14 Mata Uang, Begini Kemudahan Transaksi Pakai Internet Banking bagi Pebisnis

Bisa Transfer Valas hingga 14 Mata Uang, Begini Kemudahan Transaksi Pakai Internet Banking bagi Pebisnis

BrandzView
Berantas Pinjol Ilegal, BPR Didorong Tingkatkan Kolaborasi dengan Fintech Lending

Berantas Pinjol Ilegal, BPR Didorong Tingkatkan Kolaborasi dengan Fintech Lending

Whats New
IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah

IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah

Whats New
Update Syarat Naik Kereta Api Periode Libur Nataru

Update Syarat Naik Kereta Api Periode Libur Nataru

Whats New
Sri Mulyani Sebut Lifting Migas Terus Menurun

Sri Mulyani Sebut Lifting Migas Terus Menurun

Whats New
Rincian Aturan WFO Selama Penerapan PPKM Level 2 di Jakarta

Rincian Aturan WFO Selama Penerapan PPKM Level 2 di Jakarta

Whats New
Menperin Beberkan 5 Tantangan yang Dihadapi dalam Pengembangan Industri Hijau yang Berkelanjutan

Menperin Beberkan 5 Tantangan yang Dihadapi dalam Pengembangan Industri Hijau yang Berkelanjutan

Whats New
Kompor Induksi Lebih Hemat? Begini Hitung-hitungannya Menurut PLN

Kompor Induksi Lebih Hemat? Begini Hitung-hitungannya Menurut PLN

Rilis
Kemenhub Lakukan Pemutakhiran Rencana Strategis Pengembangan Infrastruktur Transportasi

Kemenhub Lakukan Pemutakhiran Rencana Strategis Pengembangan Infrastruktur Transportasi

Whats New
DKI Jakarta PPKM Level 2, Kapasitas Resepsi dan WFO Maksimal 50 Persen

DKI Jakarta PPKM Level 2, Kapasitas Resepsi dan WFO Maksimal 50 Persen

Whats New
Agar Sukses Jangkau Pasar Ekspor, Kemendag: Ekspor Produk Berkelanjutan

Agar Sukses Jangkau Pasar Ekspor, Kemendag: Ekspor Produk Berkelanjutan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.