Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Kompas.com - 19/01/2021, 18:16 WIB
Ilustrasi logistik cybrainIlustrasi logistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Baru-baru ini tersebar video yang menampilkan sebuah paket kiriman yang berisikan reptil hidup yaitu ular yang dikirim dari kota Semarang. Namun, sayangnya dalam video tersebut tidak jelasperusahaan logistik yang melakukan proses pengiriman.

Menanggapi hal tersebut Public Relation J&T Express Elena mengatakan, perusahaanya tidak pernah menerima pengiriman hewan.

"Di J&T Express tidak menerima pengiriman hewan, sebab perusahaan kami hanya berbasis Express atau hanya melayani jenis pengiriman dalam bentuk parcel," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Selasa (19/1/2021).

Baca juga: OJK Usul Spin Off Bank Syariah Tak Wajib Dilakukan

Sementara untuk pengiriman barang jenis barang-barang berat dan besar termasuk makhluk hidup, kata dia, tidak bisa dikirimkan oleh pihak J&T.

Hal serupa juga diamini oleh Pos Indonesia. VP Synergi Business Aliance & PKBL PT Pos Indonesia (Persero) Lily Selanno mengatakan hingga saat ini pihaknya tidak pernah dan tidak memiliki SOP mengenai penanganan dan pengiriman untuk semua jenis hewan.

"Pos Indonesia belum memiliki SOP terkait penanganan dan pengiriman semua jenis hewan termasuk hewan reptil," ucapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berbeda dengan 2 perusahaan logistik tersebut, JNE justru membuka pelayanan pengiriman untuk hewan bahkan tumbuh-tumbuhan.

VP of Marketing JNE Eri Palgunadi mengatakan, pihaknya bisa melayani pengiriman hewan dan tumbuhan jika telah memenuhi persyaratan.

Baca juga: KNKT Berhasil Mengunduh Data dari FDR Pesawat Sriwijaya Air SJ 182

"Persyaratannya adalah hewan atau tumbuhan yang mau dikirimkan wajib melengkapi kirimannya dengan dokumen karantina yang dikeluarkan oleh Balai Karantina Hewan atau Tumbuhan serta Balai Konservasi Alam untuk tumbuhan atau hewan spesies yang dilindungi," jelasnya.

"Handling dan packaging untuk pengiriman hewan dan tumbuhan jelas kami buat berbeda dengan paket yang lainnya mengingat tumbuhan dan hewan adalah makhluk hidup yang rentan terhadap kondisi lingkungan tertentu," lanjut dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Inilah para Pemenang Kompasiana Awards 2021

Inilah para Pemenang Kompasiana Awards 2021

Rilis
Perdagangan Internasional: Definisi Ekspor Impor dan Faktor Pendorong

Perdagangan Internasional: Definisi Ekspor Impor dan Faktor Pendorong

Whats New
50 Tahun Menikah, Luhut Beberkan Tips Pernikahan Awet

50 Tahun Menikah, Luhut Beberkan Tips Pernikahan Awet

Whats New
Ketika Mata Uang China Laris Manis dan Resmi Berlaku di Era Majapahit

Ketika Mata Uang China Laris Manis dan Resmi Berlaku di Era Majapahit

Whats New
BNI Smart City Hadir di Surakarta, Apa Saja yang Ditawarkan?

BNI Smart City Hadir di Surakarta, Apa Saja yang Ditawarkan?

Rilis
Menhub Minta Layanan di Pelabuhan Tanjung Priok Dipercepat, Ini Caranya

Menhub Minta Layanan di Pelabuhan Tanjung Priok Dipercepat, Ini Caranya

Whats New
Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Rilis
Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Whats New
Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Rilis
Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Rilis
Maman Suherman dan 'Mice' Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi 'Bahagia Bersama' di Kompasianival 2021

Maman Suherman dan "Mice" Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi "Bahagia Bersama" di Kompasianival 2021

Rilis
Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Rilis
Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Whats New
Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Whats New
Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.