Pesan Bos OJK ke BSI: Jangan Lupakan UMKM Mikro di Daerah

Kompas.com - 04/02/2021, 13:02 WIB
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso memberikan keterangan pers di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (22/1/2020). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIKetua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso memberikan keterangan pers di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (22/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso meminta Bank Syariah Indonesia (BSI) ikut andil dalam pengembangan bisnis kecil di daerah.

Pasalnya, Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di daerah membutuhkan dukungan dari para perbankan, baik dari sisi pembiayaan maupun pembinaan.

"Untuk itu jangan dilupakan, BSI ikut membina masyarakat. Peran BSI untuk ikut menstimulasi adanya bisnis kecil di daerah. Ini satu hal yang sangat penting. Kita harus ikut create bisnis melalui pengembangan bisnis UMKM mikro di daerah," kata Wimboh dalam Debut Bank Syariah Indonesia di BEI secara virtual, Kamis (4/2/2021).

Baca juga: Lewat Platform Ini, UMKM Bisa Belajar Mengembangkan Bisnis Secara Digital

Wimboh menilai, pengembangan bisnis kecil di daerah menjadi salah satu alasan kelahiran bank syariah terbesar ini ditunggu masyarakat. Masyarakat mengindamkan ada produk keuangan berbalut syariah yang murah, berkualitas, nyaman, dan aman.

"Kita mengingatkan bahwa raksasa telah hadir, BSI menjawab tuntutan masyarakat," ungkap Wimboh.

Selain itu, masih banyak pekerjaan rumah yang perlu diselesaikan BSI. Selain menjadi andalan dalam ekosistem syariah, bank pelat merah ini harus mampu menjadi role model bagi bank syariah lain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di masa pandemi Covid-19, BSI diminta memberikan andil dalam proses pemulihan ekonomi nasional. BSI harus mentransformasi bisnis dari sisi manajemen risiko, sumber daya manusia, dan sisi digital.

Kata Wimboh, menjadi bank ketujuh terbesar di Indonesia berdasarkan aset saja tidaklah cukup. BSI harus mampu mencapai target menjadi 10 bank terbesar di dunia.

"Saya sebagai ketua OJK dan seluruh insan OJK berdiri di belakangnya untuk mendukung itu," ucap dia.

Sebagai informasi, BSI telah melangsungkan legal merger pada Senin (1/2/2021). Dengan begitu, BSI menjadi nama baru dari BRI Syariah sebagai bank yang menerima penggabungan (survivor entity).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.