Beban Listrik Jawa-Bali Mulai Naik, Tanda Ekonomi Bangkit Kembali

Kompas.com - 11/05/2021, 20:55 WIB
Ilustrasi dok PLNIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT PLN (Persero) melihat mulai ada tren peningkatan beban listrik di empat bulan pertama tahun 2021. Meski lebih rendah dari sebelum masa pandemi, tetapi rata-rata kenaikan beban listrik lebih tinggi dari 2020.

Hal itu tecermin dari beban listrik di wilayah Jawa, Madura, dan Bali (Jamali). Direktur Bisnis Regional Jawa, Madura, dan Bali PLN, Haryanto WS mengatakan, ada kenaikan rata-rata beban listrik baik di siang hari maupun malam hari.

Sebagai gambaran, kondisi beban puncak listrik di siang hari pada Januari 2019 sebesar 25.529 Megawatt (MW). Sementara pada Januari 2020 saat belum ada pandemi Covid-19, beban puncaknya lebih tinggi menjadi 26.737 MW.

Baca juga: Beban Puncak Listrik Naik Saat Lebaran, PLN Pastikan Pasokan Aman

Kemudian pada Januari 2021 saat sudah ada pandemi, beban puncak listrik di wilayah ini langsung turun menjadi 24.866 MW.

Begitu pula pada periode Februari, di mana beban puncak listrik di 2019 mencapai 26.486 MW, kemudian menjadi 26.257 MW di 2020 yang juga belum masuk masa pandemi. Serta kian menurun di 2020 menjadi 25.155 MW.

Pada periode Maret 2019 beban puncak listrik pun mencapai 25.675 MW. Sebelum masuknya pandemi atau hingga 15 Maret 2020 beban puncak listrik sebesar 26.668 MW, namun setelahnya beban puncak PLN terus menurun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski demikian, beban puncak listrik pun mulai menunjukkan kenaikan pada Maret 2021 sebesar 26.209 MW.

"Meskipun masih lebih rendah dari yang 2020 tadi, tapi lebih tinggi dari 2019 sebelum pandemi. Ada kurang-lebih tambahan 600 MW, ini tanda-tanda yang baik bahwa ekonomi sudah mulai rebound atau bangkit kembali," ujar Haryanto dalam konferensi pers virtual, Selasa (11/5/2021).

Peningkatan beban puncak pun terjadi di April 2021 yang mencapai 26.576 MW. Sebagai perbandingan, angka itu lebih tinggi dari April 2020 yang sebesar 24.153 MW, namun sedikit lebih rendah dari April 2019 yang sebesar 26.814 MW.

Baca juga: Diskon Tarif Listrik Dipangkas, Ini Langkah PLN Agar Pelanggan Tidak Kaget

Pada periode April 2021, beban puncak malam hari juga tercatat tinggi yakni sebesar 27.197 MW. Lebih tinggi dari April 2020 yang sebesar 23.955 MW maupun April 2019 yang sebesar 26.632 MW.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.