Hari Pertama IPO, Saham Tambang Emas ARCI Naik 3,3 Persen

Kompas.com - 28/06/2021, 11:48 WIB
Ilustrasi pergerakan harga saham shutterstockIlustrasi pergerakan harga saham

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan bergerak di sektor pertambangan emas, PT Archi Indonesia Tbk (ARCI) telah resmi menawarkan saham perdananya atau initial public offering (IPO) di Papan Utama Bursa Efek Indonesia (BEI) hari ini (28/6/2021).

Melalui IPO tersebut, ARCI melepas sebanyak 3,72 miliar saham dengan harga yang ditawarkan sebesar Rp 750 per saham.

Saham ARCI tersebut ditawarkan menggunakan sistem baru yakni elektronik IPO/e-IPO.

Baca juga: 8 Perusahaan Bakal IPO Bulan Depan, Satu Diantaranya E-commerce

 

Berdasarkan hasil dari penawaran saham ARCI selama masa bookbuilding dan offering period pesanan yang masuk jauh melebihi porsi yang dialokasikan sebelumnya (oversubscribed) untuk penjatahan terpusat.

Direktur Keuangan dan Chief Financial Officer (CFO) Archi Adam Jaya Putra mengatakan, dana yang terhimpun dari hasil IPO ini nantinya akan dialokasikan untuk meningkatkan operasional dan modal kerja umum perseroan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Perseroan juga berencana untuk mendorong kegiatan eksplorasi tambang demi menemukan cadangan baru serta akan menggandakan kapasitas Pabrik Pengolahan dalam lima tahun kedepan. Kebutuhan belanja modal untuk ekspansi bisnis ini akan dibiayai dari kas internal perusahaan," ujarnya melalui keterangan tertulis, Senin (28/6/2021).

Pada tahun 2020, Archi mencatatkan total pendapatan sebesar 393,3 juta dollar AS dan merupakan penyumbang nilai pajak dan royalti terbesar dari sektor industri pertambangan emas di provinsi Sulawesi Utara. Sementara, pada tahun yang sama, ARCI mencatatkan laba bersih sebesar 123,3 juta dollar AS.

Hingga Desember 2020, Archi baru melakukan eksplorasi dan penambangan dari sekitar 10 persen dari area konsesi yang memiliki total luas keseluruhan sekitar 40.000 hektare.

Baca juga: Ini Komentar Analis soal IPO Bukalapak

 

Dengan memiliki potensi besar yang belum dimanfaatkan tersebut, Archi berencana untuk mendorong kegiatan eksplorasi tambang dengan menargetkan area proyek Near-mine, Western Corridor dan Greenfields.

Archi juga akan meningkatkan secara bertahap kapasitas pabrik pengolahan bijih emas yang dimiliki saat ini, dari sekitar 3,6 juta ton per tahun pada akhir tahun 2020 menjadi 8,0 juta ton per tahun pada 2025. Peningkatan kapasitas yang direncanakan ini akan memungkinkan Archi untuk mencapai produksi sebanyak 450 kilo ons atau setara dengan lebih dari 14 ton emas per tahun.

Berdasarkan data RTI, pukul 11.18 WIB, pergerakan harga saham ARCI naik 25 poin (3,33 persen) ke Rp 775, dengan nilai transaksi yang diperdagangkan sebesar Rp 202,29 miliar dari 257,85 juta lembar saham yang diperjualbelikan.

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis dari sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Whats New
Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Smartpreneur
Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Whats New
Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Whats New
IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

Whats New
Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Whats New
Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Whats New
[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

Whats New
OJK Proyeksikan Kredit Perbankan Tumbuh 4-5 Persen di Akhir 2021

OJK Proyeksikan Kredit Perbankan Tumbuh 4-5 Persen di Akhir 2021

Whats New
Tarif Transfer Antar-Bank Turun, Bagaimana Dampaknya ke Pendapatan Bank?

Tarif Transfer Antar-Bank Turun, Bagaimana Dampaknya ke Pendapatan Bank?

Whats New
Ini Sanksi bagi Laboratorium yang Tak Patuhi Aturan Harga Tes PCR

Ini Sanksi bagi Laboratorium yang Tak Patuhi Aturan Harga Tes PCR

Whats New
Menaker Sebut ADD VI Hasilkan 4 Kesepakatan

Menaker Sebut ADD VI Hasilkan 4 Kesepakatan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.