Rp 350 Triliun Dana BP Jamsostek Diinvestasikan di Obligasi Negara

Kompas.com - 15/10/2021, 17:16 WIB
Seorang petugas sedang membersihkan area Kantor BPJS Ketenagakerjaan/BP Jamsostek. Dok. BPJS KetenagakerjaanSeorang petugas sedang membersihkan area Kantor BPJS Ketenagakerjaan/BP Jamsostek.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Pengembangan Investasi BP Jamsostek (BPJS Ketenagakerjaan) Edwin Ridwan mengatakan, Rp 350 triliun dana kelolaan BP Jamsostek ditempatkan pada instrumen obligasi negara.

"Kami di BP Jamsostek ada alokasi di obligasi negara sebesar kurang lebih Rp 350 triliun. Jadi dari dana asuransi dan dana pensiun yang besarannya Rp 625 triliun, lebih dari Rp 350 triliun atau 50 persennya milik BP Jamsostek," ucapnya di acara Capital Summit Market dan Expo (CMSE), Jumat (15/10/2021).

Edwin menambahkan, BP Jamsostek mempunyai peluang untuk kembali berinvestasi. Sebab dana kelolaan BP Jamsostek mencapai Rp 510 triliun.

Dari total dana tersebut, ia mengatakan bahwa BP Jamsostek dapat melakukan investasi langsung sebesar 5 persen.

Baca juga: Pemerintah Targetkan Ekspor 1 Juta Unit Kendaraan CBU pada 2025

"Jadi 5 persennya sekitar Rp 25 triliun dapat kami investasikan melalui investasi langsung," sambung Edwin.

Saat ini, kata dia, alokasi dana untuk investasi langsung BP Jamsostek masih tergolong kecil. Maka dari itu, BP Jamsostek akan memperbanyak investasi langsung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Memang masih kecil alokasi yang sudah kami tempatkan di investasi langsung besarannya masih 0,3 persen. Jadi masih sangat besar ruang bagi BP Jamsostek melakukan investasi langsung," ucapnya.

Dalam Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi IX DPR beberapa waktu lalu, BP Jamsostek mengungkapkan rencananya untuk mengurangi komposisi investasi di instrumen saham dan reksadana yang dinilai merupakan penyebab unrealized loss.

Adapun portofolio investasi BPJS Ketenagakerjaan per Januari 2021 mencakup obligasi 63,1 persen, saham 15,9 persen, reksadana 8,3 persen, deposito 12,2 persen, properti 0,4 persen, serta penyertaan langsung 0,1 persen. Untuk instrumen saham, BPJS Ketenagakerjaan memiliki 34 saham, 25 di antaranya merupakan saham unggulan dalam LQ45.

Baca juga: Kalbe Farma Naikkan Target Pertumbuhan Laba Jadi Double Digit

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.