Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tips untuk Berinvestasi Aset Kripto di 2022

Kompas.com - 28/03/2022, 18:10 WIB
Elsa Catriana,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasar kripto berkembang cepat dan pesat di Indonesia. Sebagian masyarakat pun mulai melirik aset kripto sebagai instrumen untuk melakukan diversifikasi portofolio investasi mereka.

Bitcoin misalnya, kendati dinilai sebagai salah satu jenis aset yang volatil karena perubahan harganya dapat berlangsung dengan cepat dalam waktu singkat, aset ini justru kini digadang-gadang sebagai “emas digital”.

Hal ini disebabkan karena Bitcoin dinilai menarik untuk dijadikan sebagai investasi jangka panjang.

Baca juga: Mengenal Reksa Dana Pembagian Hasil Investasi (PHI)

Akibatnya, banyak orang terjebak dalam ketergesaan di mana mereka tidak mempelajari secara mendetail mengenai koin yang ingin dibeli dan kegunaannya dan menjadi cemas mengamati perkembangan pasar.

Head of Growth Zipmex Indonesia Siska Lestari mengatakan, tren berinvestasi di kripto saat ini sedang naik.

Namun, sebelum memulai berinvestasi sebaiknya pahami dulu hal-hal dasar dari kripto dan apa saja yang perlu dihindari.

"Sebisa mungkin hindari hal-hal seperti membeli koin karena hanya harganya yang murah, ingin uang instan, dan salah dalam memilih platform untuk berinvestasi kripto," ujarnya dalam siaran persnya, Senin (28/3/2022).

Dia pun membeberkan beberapa tips untuk berinvestasi aset Kripto.

Tips pertama adalah mulai dari nominal kecil. Dia menjelaskan, banyak orang beranggapan bahwa untuk memulai investasi membutuhkan modal yang besar. Padahal sebenarnya, tidak juga.

Baca juga: 3 Jenis Investasi Jangka Pendek yang Cocok Buat Pemula

Walau demikian, kata dia, salah satu hal penting yang sering terlupakan adalah menyesuaikan nominal investasi dengan kondisi keuangan.

"Gunakan uang dingin atau dana yang dialokasikan untuk investasi, bukan kebutuhan atau keperluan mendesak. Siapkan rencana investasi dengan matang dan alokasikan sumber dana dengan baik dan bijak. Sehingga kondisi keuangan tetap stabil pada saat itu dan setelahnya," jelasnya.

Tips kedua adalah cari tahu dan pelajari ilmu dasar kripto.

Diakuinya, saat ini kebanyakan orang mengalami “Fear of Missing Out” (FOMO) dan mulai berinvestasi di aset kripto tanpa persiapan dan hanya sekadar ikut-ikutan.

Untuk meminimalisir hal ini, pastikan melakukan riset melalui sumber-sumber terpercaya sebelum mulai berinvestasi. Riset merupakan hal yang sangat penting dan fundamental untuk dilakukan.

" Lakukan pemeriksaan latar belakang terhadap aset dan platform yang akan digunakan. Jangan lupa juga untuk mempelajari perkembangan dunia agar dapat meminimalisir kerugian," katanya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com