Modus Penipuan Makin Beragam, Cek di Sini Tips Belanja Online dengan Aman

Kompas.com - 16/10/2022, 18:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Belanja online kini semakin diminati oleh masyarakat Indonesia, baik dari kalangan muda hingga kalangan orang tua.

Hal ini terlihat dari data Kementerian Koordinator bidang Perekonomian yang mencatat nilai transaksi e-commerce di Indonesia baik domestik dan luar negeri, mencapai Rp 108,54 triliun sepanjang kuartal I-2022.

Realisasi itu tumbuh 23 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Baca juga: Simak Tips Belanja Online Anti Kalap ala Influencer, Baca Review hingga Pilih Rating Bintang 4,5 ke Atas

Sementara berdasarkan riset Kredivo dan Katadata, terjadi pertumbuhan jumlah transaksi berbelanja online dari kelompok konsumen usia 36 tahun ke atas selama 2021.

Peningkatan terjadi pada kelompok konsumen usia 36-45 tahun sebesar 19 persen pada 2020 menjadi 23 persen pada 2021. Sedangkan untuk kelompok usia 46-55 tahun meningkat dari 3 persen pada 2020 menjadi 5 persen pada 2021.

Baca juga: Kemendag Terima 3.181 Pengaduan Belanja Online, Mulai Dari Barang Rusak hingga Top Up Saldo

Kendati demikian, transaksi belanja online masih tetap didominasi oleh generasi muda, yaitu usia 26-35 tahun sebesar 45 persen. Kemudian diikuti dengan transaksi dari konsumen usia 18-25 tahun sebesar 28 persen.

Namun seiring dengan hal tersebut, rupanya modus penipuan online juga masih kerap terjadi dan beragam. Tidak hanya penipuan, pelanggan yang tidak teliti dalam belanja online pun masih kerap terjadi.

Baca juga: Cara Menghitung Bea Masuk dan Pajak Impor Belanja Online

Tips aman berbelanja online

Oleh karena itu, berikut Kompas.com rangkum tips-tips aman berbelanja online agar terhindar dari penipuan maupun keteledoran diri sendiri:

1. Cek keaslian toko online dengan cermat

Belanja online mayoritas memang dilakukan melalui e-commerce, namun kini platform media sosial juga banyak yang menyediakan fitur belanja online seperti Facebook, Instagram, hingga TikTok.

Jika belanja di e-commerce dapat dijamin keamanannya selama transaksi dilakukan di dalam platform, tapi bagaimana dengan belanja online di media sosial?

Untuk itu, sebelum memutuskan untuk belanja online, baiknya periksa dengan cermat keaslian akun toko online tersebut. Pasalnya, ada banyak penipu yang berkedok toko online di media sosial.

Berdasarkan pengalaman penulis, biasanya akun-akun penipu berkedok toko online ini tidak memperbolehkan siapapun meninggalkan komentar di akunnya karena khawatir korban-korban sebelumnya meninggalkan komentar buruk sehingga korban selanjutnya tidak dapat tertipu akun yang sama.

Namun, agar keamanan belanja online lebih terjamin, baiknya pembeli melakukan belanja di platform e-commerce yang sudah ternama seperti Tokopedia, Blibli, dan Bukalapak.

Sebab, platform e-commerce tersebut akan membantu pembeli dan penjual jika terjadi masalah selama proses belanja online.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.