Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Hasanuddin Wahid
Sekjen PKB

Sekjen Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Anggota Komisi X DPR-RI.

Membumikan dan Memperluas Dampak Ekonomi Presidensi G20

Kompas.com - 15/11/2022, 08:21 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DI tengah situasi kehidupan perekonomian global yang bergerak fluktuatif, Indonesia justru didaulat oleh negara-negara berkekuatan ekonomi besar yaitu Kelompok Duapuluh (G20) untuk memegang Presidensi G20.

Istimewanya lagi, Presidensi G20 telah berjalan mulus dan akan memasuki hari puncaknya pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) di Nusa Dua, Bali, pada 15-16 November 2022 ini.

Presidensi G20 tentu saja suatu yang prestisius. Lebih dari itu, hal tersebut membuktikan bahwa ‘dunia’ semakin memperhitungkan Indonesia dalam bidang perekonomian, dan tata pergaulan global. Sebagaimana diketahui, G20 adalah kelompok informal dari 19 negara plus Uni Eropa, serta pewakilan dari International Monetary Fund (IMF), dan World Bank (WB).

Baca juga: Jelang KTT G20: 5 Poin Utama Pertemuan Biden dan Xi Jinping di Bali

G20 merupakan forum ekonomi utama dunia yang memiliki posisi strategis karena secara kolektif mewakili sekitar 65 persen penduduk dunia, 79 persen perdagangan global, dan setidaknya 85 persen perekonomian dunia.

Beberapa tujuan pokok

Secara umum G20 bertujuan untuk mewujudkan pertumbuhan global yang kuat berkelanjutan, seimbang, dan inklusif.

Namun, ketika didaulat sebagai Presidensi G20 Tahun 2022, pemerintah Indonesia berkomitmen untuk memanfaatkan peran tersebut untuk beberapa tujuan pokok nasional sebagai berikut.

Pertama, mendorong ketahanan ekonomi nasional dan upaya pemulihan dari pandemi Covid-19. Kedua, mendorong pencapaian Indonesia dalam reformasi dan demokrasi. Ketiga, mendorong kepemimpinan dan komitmen Indonesia terhadap isu global. Keempat, mendorong kemajuan budaya, pariwisata, dan industri kreatif. Kelima mengoptimalkan kepentingan nasional lainnya.

Pada intinya, tujuan-tujuan pokok tersebut mengerucut kepada percepatan pertumbuhan ekonomi demi tersedianya lapangan kerja, mengurangi jumlah pengangguran dan angka kemiskinan, serta meningkatkan kesejahterahan rakyat.

Presiden Joko Widodo saat mendadak melakukan kunjungan ke media center Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang berada di Bali International Convention Center (BICC), Kabupaten Badung pada Senin (14/11/2022) malam. dok.Sekretariat Presiden Presiden Joko Widodo saat mendadak melakukan kunjungan ke media center Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang berada di Bali International Convention Center (BICC), Kabupaten Badung pada Senin (14/11/2022) malam.
Sebuah anomali

Hal yang membanggakan bahwa dalam konteks G20, Indonesia adalah negara yang mengalami pertumbuhan ekonomi yang cukup baik pada 2022. Indonesia disebut berada di peringkat keenam dengan pertumbuhan ekonomi terbaik di antara negara G20 lainnya.

Bahkan, IMF dalam laporan World Economic Outlook edisi Oktober 2022, pada 2023 nanti Indonesia berpeluang meraih pertumbuhan terbaik kedua. Menurut prediksi IMF, pada 2023, India bisa bertumbuh 6,1 persen, Indonesai 5 persen, Tiongkok 4,4 persen, Arab Saudi 3,7 persen, Turki 3 persen, kemudian Argentina, dan Korea Selatan masing-masing 2 persen.

Menurut data IMF, pada akhir 2021, India mencatatkan nilai PDB per kapita sebesar 1.961 dolar AS. Angka tersebut naik jika dibandingkan dengan tahun 2020 sebesar 1.818 dolar per orang dengan total jumlah penduduk India pada 2022 ini di prediksi mencapai 1,419 miliar orang.

Baca juga: Indonesia di Puncak Dunia dan Peran-peran di G20

Negara dengan PDB per kapita terendah kedua dalam G20 adalah Indonesia. Pasalnya, PDB per kapita Indonesia dengan jumlah penduduk pada tahun 2022 sebanyak 275,95 juta jiwa sebesar 3.856 dolar.

Angka tersebut memang sudah meningkat dibandingkan dengan posisi PDB per kapita 2020 sebesar 3.757 dolar, tetapi masih jauh lebih rendah dari Afrika Selatan, yang berada pada urutan terendah ketiga, dengan nilai PDB per kapita sebesar 5.865.

Dampak ekonomis

Pelaksanaan Presidensi G20 kali ini mengusung tema “Recover Together, Recover Stronger”.

Melalui tema ini, Indonesia ingin membawa semangat pulih bersama, memberi manfaat yang tinggi bagi dunia, serta mengajak seluruh dunia untuk bahu-membahu dan saling mendukung dalam memasuki babak baru, yaitu pemulihan pascapandemi yang inklusif dan berkelanjutan.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kemenhub Mulai Hitung Kebutuhan Formasi ASN di IKN

Kemenhub Mulai Hitung Kebutuhan Formasi ASN di IKN

Whats New
BEI: Eskalasi Konflik Israel-Iran Direspons Negatif oleh Bursa

BEI: Eskalasi Konflik Israel-Iran Direspons Negatif oleh Bursa

Whats New
IHSG Turun 1,11 Persen, Rupiah Melemah ke Level Rp 16.260

IHSG Turun 1,11 Persen, Rupiah Melemah ke Level Rp 16.260

Whats New
IPB Kembangkan Padi 9G, Mentan Amran: Kami Akan Kembangkan

IPB Kembangkan Padi 9G, Mentan Amran: Kami Akan Kembangkan

Whats New
Konsorsium Hutama Karya Garap Proyek Trans Papua Senilai Rp 3,3 Triliun

Konsorsium Hutama Karya Garap Proyek Trans Papua Senilai Rp 3,3 Triliun

Whats New
Kementerian PUPR Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Syaratnya

Kementerian PUPR Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Syaratnya

Work Smart
Juwara, Komunitas Pemberdayaan Mitra Bukalapak yang Antarkan Warung Tradisional Raih Masa Depan Cerah

Juwara, Komunitas Pemberdayaan Mitra Bukalapak yang Antarkan Warung Tradisional Raih Masa Depan Cerah

BrandzView
Rupiah Melemah Tembus Rp 16.200 Per Dollar AS, Apa Dampaknya buat Kita?

Rupiah Melemah Tembus Rp 16.200 Per Dollar AS, Apa Dampaknya buat Kita?

Whats New
Dollar AS Tembus Rp 16.200, Kemenkeu Antisipasi Bengkaknya Bunga Utang

Dollar AS Tembus Rp 16.200, Kemenkeu Antisipasi Bengkaknya Bunga Utang

Whats New
Bawaslu Buka 18.557 Formasi CPNS dan PPPK 2024, Ini Prioritas Kebutuhannya

Bawaslu Buka 18.557 Formasi CPNS dan PPPK 2024, Ini Prioritas Kebutuhannya

Whats New
Ingin Produksi Padi Meningkat, Kementan Kerahkan 3.700 Unit Pompa Air di Jatim

Ingin Produksi Padi Meningkat, Kementan Kerahkan 3.700 Unit Pompa Air di Jatim

Whats New
Kemenhub Buka 18.017 Formasi CPNS dan PPPK 2024, Ini Rinciannya

Kemenhub Buka 18.017 Formasi CPNS dan PPPK 2024, Ini Rinciannya

Whats New
Melalui Pompanisasi, Mentan Amran Targetkan Petani di Lamongan Tanam Padi 3 Kali Setahun

Melalui Pompanisasi, Mentan Amran Targetkan Petani di Lamongan Tanam Padi 3 Kali Setahun

Whats New
Konflik Iran-Israel Bisa Picu Lonjakan Inflasi di Indonesia

Konflik Iran-Israel Bisa Picu Lonjakan Inflasi di Indonesia

Whats New
Kartu Prakerja Gelombang 66 Resmi Dibuka, Berikut Persyaratannya

Kartu Prakerja Gelombang 66 Resmi Dibuka, Berikut Persyaratannya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com