Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Sukses Seduh Pertama, Bisnis Teh Artisan yang Mekar Saat Pandemi

Kompas.com - 02/12/2022, 19:00 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menjalani bisnis tidak melulu soal mengikuti tren dan memenuhi kemauan pasar. Hal ini dibuktikan oleh Alvi Faidaturrowsyida dengan bisnis teh artisan yang ia rintis bernama Seduh Pertama.

Bisnis ini adalah salah satu bisnis yang justru mekar ketika pandemi Covid-19. Namun demikian, produk teh ini mampu bersaing di tengah gempuran bisnis kopi dan boba.

Tak ingin ikut arus, Alvi justru memberikan dobrakan dengan merintis bisnis teh artisan ini.

Semula, ia ingin Seduh Pertama mampu menawarkan inovasi baru dan pangalaman baru dalam minuman teh.

Baca juga: Cerita Susi Pudjiastuti Pertahankan Bisnis Maskapai Selama Pandemi

Seduh Pertama telah Alvi rintis sejak tahun 2020. Bisnis ini menjual beragam produk artisan tea yang dikombinasikan dengan bahan lain untuk menambahkan nilai kesehatan.

"Saat pandemi Covid-19 tahun 2020, orang butuh imun booster. Saya berpikir tentang minuman melawan virus. Teh cocok dijadikan minuman yang bisa meningkatkan kesehatan, karena tinggi antioksidan dan menangkal radikal bebas. Dari sana kami produksi artisan tea," ujar dia kepada media, Jumat (2/12/2022).

Selain itu, saat adanya pembatasan pergerakan masyarakat, banyak orang mulai punya kebiasaan untuk kirim bingkisan. Dari kebiasaan ini, Seduh Pertama mulai menyediakan kemasan sebagai sebuah hampers atau hantaran.

Dengan menangkap potensi ini, Seduh Pertama kian kebanjiran pesanan. Beragam jenis bingkisan telah ia siapkan.

Baca juga: Layanan Pesan-Antar Makanan Online Genjot Bisnis UMKM

Misalnya menjelang libur Natal dan Tahun Baru, Seduh Pertama telah menyiapkan racikan teh dengan tambahan bunga rosela yang berwarna merah dan papermint yang berwarna hijau.

"Jadi hantaran kami juga mengikuti warna yang sering muncul waktu Natal dan Tahun Baru, biasanya pembeli juga mencari yang seperti itu," jelas dia.

Tak hanya itu, Alvi juga memiliki paket hantaran untuk momen-momen tertentu, misalnya hantaran untuk orang yang sakit, ibu setelah melahirkan, atau kerabat yang menderita insomnia.

Alvi menceritakan, bahan dasar dari Seduh Pertama merupakan teh yang diambil dari perkebunan teh lokal yang ada di Pulau Jawa dan beberapa wilayah lain di Indonesia.

Baca juga: 7 Tips Cara Mempertahankan Brand Usaha

Sedangkan, bahan tambahan untuk meracik teh artisan ini juga ada yang didatangkan dari luar negeri.

Berawal dari produksi yang saat itu dikerjakan di rumah oleh Alvi dan suami hingga berkembang dan memiliki warehouse sendiri. Dengan binis ini, dia juga mampu membuka lapangan kerja untuk masyarakat di sekitarnya.

Seduh Pertama terus memperkenalkan produk-produk Teh yang dikombinasikan dengan bahan lain seperti flower tea atau herbs misalnya cengkeh, dan kayu manis. Produk ini kerap dikenal sebagai artisan tea.

Baca juga: Cerita Sukses VONA, Resign dan Bangun Bisnis Kerajinan Kulit

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com