Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tujuan Terkait
Tujuan Lestari terkait

Pertanyakan Penyaluran Bansos Pangan, DPR: Di Beberapa Daerah Dijadikan Kepentingan Politik

Kompas.com - 05/06/2023, 16:10 WIB
Elsa Catriana,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - DPR RI mempertanyakan penyaluran bantuan sosial (bansos) pangan yang diinisiasi oleh pemerintah melalui Badan Pangan Nasional (Bapanas) dan didistribusikan oleh Perum Bulog.

Hal ini dimulai ketika Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi memaparkan realisasi penyaluran bansos baik untuk beras dan telur.

"Salah satu penyaluran CPP yang dihimbau sesuai Presiden, kami telah menyalurkan bantuan untuk 21,35 juta KPM serta bantuan penanganan stunting dan daging ayan ke 1,4 juta keluarga stunting dan ini juga merupakan upaya stabilitasi hulu ke hilir," papar Arief pada saat RDP bersama dengan DPR RI, Bapanas dan Perum Bulog di Senayan, Senin (5/6/2023).

Kemudian Ketua Komisi IV DPR RI Sudin pun langsung menimpali pemaparan Bapanas. Dia mengatakan, berdasarkan informasi yang dia terima di beberapa daerah, penyaluran bansos pangan ditunggangi dengan kepentingan politik.

Baca juga: Satgas Pangan Diminta Pastikan Penyaluran Beras Bansos 2023 Tak Dikorupsi

Oleh sebab itu dia meminta Bapanas dan Perum Bulog menjelaskan ihwal penyaluran bansos tersebut.

"Jelaskan penyaluran beras soalnya dibeberapa tempat ini dijadikan komoditi untuk kepentingan politik. Ini harus jelas. Jangan sampai seperti itu. Terus pembagian telur juga harus jelas mekanismenya gimana bisa bekerjasama dengan BKKBN karena BKKBN pun membagikan telur juga untuk pencegahan stunting," ungkap Sudin.

Arief pun langsung memberi penjelasan. Dia membeberkan, penyaluran bansos pangan untuk beras dilakukan melalui data Kementerian Sosial (Kemensos) dan telur berdasarkan data dari BKKBN.

Penyalurannya pun, kata Arief, disalurkan oleh Perum Bulog sesuai dengan alamat masing-masing penerima.

"Jadi Bulog ditugaskan by name by address sudah ada sesuai dengan BKKBN untuk telur dan beras data Kemensos," kata Arief.

Baca juga: Sri Mulyani Beberkan Praktik Timses Politik Masuk Daftar Penerima Bansos

Kemudian Sudin kembali mempertanyakan ihwal alur pengambilannya apakah diambil langsung ke titik yang ditentukan oleh Perum Bulog atau diantarkan langsung ke rumah masing-masing penerima.

"Kombinasi dan sesuai dengan alamat. NIK tetap jadi dasar, PT Pos sebagai penyalur (ditugaskan Bulog) melihat pergerakan stok mulai dari Bulog, titik distribusi sampai penerima," jelas Arief langsung.

Pun dengan Direktur Perum Bulog yang memberikan penjalasan. Dirut Perum Bulog Budi Waseso mengatakan, distribusi bansos dilakukan secara kombinasi yakni melalui titik-titik terdekat yang ditentukan oleh PT Pos dan diantarkan langsung ke rumah masing-masing penerima.

"Jadi itu kombinasi ada yang langsung datang ke rumahnya, ada yg di pool tempat kediaman tapi tetap sesuai NIK by name by addres," jelas Buwas.

Baca juga: Bapanas: 10 Provinsi Telah Selesaikan Penyaluran Bansos Beras

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com