Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Wacana TikTok Shop Ditutup, Pelaku UMKM: Kita Masih Bisa Makan

Kompas.com - 15/09/2023, 17:00 WIB
Haryanti Puspa Sari,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki tak setuju platform asal China, TikTok menjalankan bisnis media sosial dan e-commerce secara bersamaan. Hal ini, membuka wacana akan ditutupnya TikTok Shop di Indonesia.

Menanggapi hal tersebut, salah satu pelaku UMKM, Pemilik Kiminori Kids Andre Oktavianus mengatakan, penutupan TikTok Shop tak akan terlalu berdampak terhadap bisnis pakaian yang tengah ditekuninya.

"Kalau TikTok Shop ditutup bagi UMKM itu saya sendiri masih bisa makan istilah kasarnya," kata Andre dalam diskusi bertajuk "Dampak Social Commerce Pada UMKM di Indonesia" di Jakarta Selatan, Jumat (15/9/2023).

Baca juga: Anggota Komisi VI DPR Sebut Harga Barang di TikTok Tak Masuk Akal

Ilustrasi TikTok Shop. SHUTTERSTOCK Ilustrasi TikTok Shop.

Andre mengatakan, penutupan TikTok Shop akan sangat berdampak terhadap reseller. Ia mengatakan, hampir 1.000 reseller menggunakan konten foto dan video Kiminori Kids untuk berjualan di TikTok Shop.

Selain itu, kata dia, sebagian besar reseller merupakan ibu rumah tangga yang penghasilannya berasal dari TikTok.

"Berdampak itu ke reseller-reseller, ke affiliate bakal terasa sekali. Jadi bukan UMKM tetapi affiliate beberapa pendapatan mereka dari jualan di TikTok," ujarnya.

Sebelumnya, Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki menolak platform media sosial TikTok menjalankan bisnis media sosial (medsos) dan e-commerce secara bersamaan di Indonesia.

Baca juga: TikTok Shop Resmi Meluncur di AS

Penolakan serupa juga dilakukan dua negara lain yakni Amerika Serikat dan India.

"India dan Amerika Serikat berani menolak dan melarang TikTok menjalankan bisnis media sosial dan e-commerce secara bersamaan," kata Teten dalam keterangan resmi, Rabu (6/9/2023).

Teten mengatakan, TikTok boleh berjualan tapi tidak bisa disatukan dengan media sosial. Ia mengatakan, dari survei yang diterimanya, masyarakat berbelanja online dinavigasi dan dipengaruhi perbincangan di media sosial.

Tiktok Shop.Dok. KemenKopUKM Tiktok Shop.

"Belum lagi sistem pembayaran, logistiknya mereka pegang semua. Ini namanya monopoli," ujarnya.

Baca juga: Menkop Tak Setuju TikTok Berbisnis Medsos dan E-commerce secara Bersamaan

Selain perlunya mengatur tentang pemisahan bisnis media sosial dan e-commerce, Teten juga mengatakan, pemerintah perlu mengatur tentang cross border commerce agar UMKM dalam negeri bisa bersaing di pasar digital Indonesia.

Dengan demikian kata dia, pemilik platform digital tidak akan mempermainkan algoritma yang dimilikinya untuk menghadirkan praktik bisnis yang adil.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com