Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Anggito Abimanyu
Dosen UGM

Dosen Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Ketua Departemen Ekonomi dan Bisnis, Sekolah Vokasi UGM. Ketua Bidang Organisasi, Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia

Awas, Risiko Ekonomi Indonesia Meningkat

Kompas.com - 06/11/2023, 08:34 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SENIN, 6 November 2023, Badan Pusat Statisitik (BPS) akan merilis pertumbuhan ekonomi kuartal III 2023. Perkiraan saya pertumbuhan ekonomi tahunan kuartal III 2023 akan berada di antara 5 persen-5,1 persen.

Angka perkiraan ini menurun dibandingkan pertumbuhan ekonomi tahunan pada kuartal II 2023, yakni 5,17 persen.

Secara tahunan, pertumbuhan ekonomi Indonesia kemungkinan akan melambat ke tingkat di bawah tren sebesar 5 persen pada 2023, sebagai akibat dari lemahnya permintaan eksternal, melemahnya harga komoditas utama, dan meningkatnya inflasi.

Meskipun pertumbuhan diperkirakan akan meningkat pada 2022, perkembangan global masih menimbulkan risiko penurunan signifikan yang dapat merugikan pemulihan jangka panjang Indonesia.

Penting untuk mempertahankan reformasi kebijakan struktural untuk mendukung pertumbuhan dan mengurangi ketergantungan pada stimulus makroekonomi jangka pendek.

Tahun 2023, situasi global semakin tidak menentu, pasca-Covid 19 belum pulih, dampak geopolitik tidak terlihat ada ujungnya.

Saat ini kondisi di Gaza semakin tidak menentu, serangan Israel membombardir lokasi kemanusiaan telah menimbulkan simpati dari warga dunia.

Kini Indonesia juga menghadapi krisis pangan akibat keterlambatan dalam memenuhi pasokan beras dalam negeri dan cadangan beras Bulog. Akibatnya harga beras sudah naik lebih dari kewajaran.

Pertumbuhan ritel melambat

Salah satu indikator pertumbuhan ekonomi adalah penjualan mobil dan kendaraan lain. Penjualan kendaraan roda empat di Indonesia pada 2023 kemungkinan akan lebih rendah dibanding 2022 karena kenaikan suku bunga akan menghambat pertumbuhan penjualan hingga 2024.

Penjualan pada 2023 kemungkinan besar akan mencapai sekitar 1 juta unit, sedikit di bawah pada 2022, dan tetap berada di sekitar 1 juta pada 2024.

Penjualan bulanan akan lebih lemah dari Oktober 2023 karena permintaan yang terpendam selama pandemi Covid-19 mendorong pertumbuhan penjualan yang kuat pada awal 2023.

Bank Indonesia menaikkan suku bunga acuan pembelian kembali tujuh hari sebesar 25 bps menjadi 6 persen pada 20 Oktober 2023, menyusul depresiasi rupiah terhadap dollar AS.

Ini merupakan kenaikan suku bunga kedua pada tahun ini dan ketujuh sejak siklus pengetatan dimulai tahun lalu.

Dampak depresiasi nilai tukar dan kenaikan suku bunga BI kemungkinan akan menaikkan biaya pembiayaan konsumen, menghambat pertumbuhan pembelian mobil, yang sekitar 70 persen dilakukan secara kredit.

Penjualan telah mencapai sekitar 750.000 kendaraan roda empat dalam sembilan bulan hingga September 2023, serupa dengan periode yang sama tahun lalu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

AHY Bakal Tertibkan Bangunan Liar di Puncak Bogor

Whats New
Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Rupiah Anjlok, Airlangga Sebut Masih Lebih Baik Dibanding Negara Lain

Whats New
Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Aktivitas Gunung Ruang Turun, Bandara Sam Ratulangi Kembali Beroperasi Normal

Whats New
Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Survei BI: Kegiatan Usaha di Kuartal I-2024 Menguat, Didorong Pemilu dan Ramadhan

Whats New
Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Strategi BCA Hadapi Tren Suku Bunga Tinggi yang Masih Berlangung

Whats New
Bandara Panua Pohuwato Diresmikan Jokowi, Menhub: Dorong Ekonomi Daerah

Bandara Panua Pohuwato Diresmikan Jokowi, Menhub: Dorong Ekonomi Daerah

Whats New
Tren Pelemahan Rupiah, Bos BCA Sebut Tak Ada Aksi Jual Beli Dollar AS yang Mencolok

Tren Pelemahan Rupiah, Bos BCA Sebut Tak Ada Aksi Jual Beli Dollar AS yang Mencolok

Whats New
Panen Jagung di Gorontalo Meningkat, Jokowi Minta Bulog Lakukan Penyerapan

Panen Jagung di Gorontalo Meningkat, Jokowi Minta Bulog Lakukan Penyerapan

Whats New
Ramai Beli Sepatu Bola Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Bea Cukai Buka Suara

Ramai Beli Sepatu Bola Rp 10 Juta Kena Bea Masuk Rp 31 Juta, Bea Cukai Buka Suara

Whats New
Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Whats New
Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Whats New
Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Whats New
Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Whats New
Simak Daftar 10 'Smart City' Teratas di Dunia

Simak Daftar 10 "Smart City" Teratas di Dunia

Whats New
Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com