Ada Wabah Corona, Inflasi Diyakini Masih Terjaga

Kompas.com - 03/03/2020, 16:08 WIB
Pusat perbelanjaan Grand Lucky di kawasan SCBD, Jakarta Selatan dipenuhi warga yang ingin membeli kebutuhan pokok pasca informasi dua orang WNI positif terinfeksi virus corona.  Foto di lokasi Senin (1/3/2020) KOMPAS.COM/ RINDI NURIS VELAROSDELAPusat perbelanjaan Grand Lucky di kawasan SCBD, Jakarta Selatan dipenuhi warga yang ingin membeli kebutuhan pokok pasca informasi dua orang WNI positif terinfeksi virus corona. Foto di lokasi Senin (1/3/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menyatakan, ada dua orang warga negara Indonesia terjangkit virus corona. Hal ini langsung menimbulkan kepanikan masyarakat dengan memborong belanjaan di berbagai toko ritel.

Kendati demikian, harga-harga komoditas diproyeksi tidak akan mengalami kenaikan signifikan.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Pieter Abdullah mengatakan, komoditas utama yang diborong oleh masyarakat adalah makanan tahan lama.

Baca juga: Dampak Virus Corona, Bisakah 5 Kebijakan Lanjutan BI Tenangkan Investor?

Jenis makanan ini kontribusinya terhadap indeks harga konsumen (IHK) tidak terlalu besar.

"Wabah corona memang menyebabkan panic buying, khususnya untuk barang-barang makanan yang tahan lama seperti mi instan, beras, dan lain-lain. Barang makanan yang tahan lama itu, kecuali beras, kontribusinya terhadap inflasi tidak cukup besar," tuturnya kepada Kompas.com, Selasa (3/3/2020).

Selain itu, Pieter menambahkan, stok komoditas makanan tahan lama diyakini akan mencukupi kebutuhan masyarakat. Sehingga ketersediaan dan permintaan masih tetap terjaga.

"Supply sampai sejauh ini masih cukup sehingga lonjakan harga diperkirakan belum akan terjadi," ujarnya.

Pieter menilai, selama masyarakat tidak memborong komoditas bahan makanan seperti cabai dan bawang, maka inflasi diproyeksi masih mampu ditekan sesuai target pemerintah.

"Pertimbangan lainnya, panic buying ini diperkirakan bersifat temporer. Dengan asumsi pemerintah mampu menahan penyebaran virus corona," ucapnya.

Sebelumnya, Anggota Dewan Penasihat Himpunan Peritel dan Penyewa Pusat Perbenalnjaan Indonesia (Hippindo) Tutum Rahanta mengakui, terjadi peningkatan transaksi di berbagai toko ritel.

Namun, ia memastikan bahwa stok kebutuhan pokok di toko ritel masih aman.

"Stock mencukupi dan diharapkan masyarakat tidak panic buying," katanya kepada Kompas.com, Senin (2/3/2020).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X