Maybank Indonesia Yakin Pangsa Pasar Syariah Masih Menjanjikan

Kompas.com - 02/07/2020, 20:02 WIB
Presiden Direktur Maybank Indonesia Taswin Zakaria saat peresmian program CSR untuk masyarakat Bali, sebagai bagian gelaran lomba lari internasional Maybank Marathon Bali 2019. KOMPAS.com/GLORI K WADRIANTOPresiden Direktur Maybank Indonesia Taswin Zakaria saat peresmian program CSR untuk masyarakat Bali, sebagai bagian gelaran lomba lari internasional Maybank Marathon Bali 2019.
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Maybank Indonesia memastikan pangsa pasar keuangan Syariah masih menarik di masa pandemi Covid-19. Seperti yang diketahui, pandemi Covid-19 membawa tantangan yang nyata pada ekonomi dan aktivitas bisnis Syariah di Indonesia.

Presiden Direktur Maybank Indonesia Taswin Zakaria mengatakan, potensi pengembangan perbankan Syariah di Indonesia sangat menjanjikan. Dalam kondisi pasar yang melemah akibat pandemi global, perbankan Syariah masih tetap dapat memberikan kontribusi dalam perekonomian nasional.

“Saya lihat banyak gebrakan dan pembentukan istitusi syariah ini diharapkan membawa perubahan mendasar bagi petumbuhan industri syariah. Gebrakan kami cukup agresif dari tahun 2014 yang masih nol, kini menjadi 20 persen dari pembiayaan Maybank, jadi ada 20 persen profitnya yang sudah halal,” ujar Taswin, melalui video konferensi, Kamis (2/7/2020).

Baca juga: Pengusaha Minta Restrukturisasi Kredit Diperpanjang Lebih dari 1 Tahun

Taswin mengatakan, pertumbuhan bisnis syariah pada tahun 2019 berada pada tingkat 8 persen. Sementara itu, pemerintah memproyeksikan pangsa pasar keuangan Syariah meningkat menjadi 20 persen pada tahun 2023-2024 mendatang.

Target tersebut menjadi tantangan tersendiri bagi para pelaku industri perbankan Syariah, terutama Maybank Indonesia.

“Untuk dapat merealisasikan kontribusi dan perannya, perbankan Syariah membutuhkan dukungan infrastruktur yang memadai seperti diantaranya regulasi, kesiapan teknologi, investasi sumber daya guna melakukan penetrasi pasar dan penyediaan solusi keuangan berbasis Syariah yang menjawab kebutuhan masyarakat dan tantangan bisnis saat ini,” kata dia

Sejak tahun 2014, Maybank Indonesia telah menjalankan strategi Shariah First, dan memberi kontribusi 20 persen terhadap aset Maybank Indonesia.

Baca juga: Selain Indonesia, Ada 6 Negara Lain yang Naik Kelas Menurut Bank Dunia

Tak hanya itu, Maybank Indonesia juga melakukan pembiayaan Syariah pada sejumlah proyek strategis termasuk pada bidang infrastruktur, pertambangan, transportasi udara dan pengelolaan bandara.

“Di tahun 2014 kami melakukan pembaiayaan terbesar kepada korporasi besar yaitu kepada Garuda untuk keberangkatan haji, kita diminta solusi Rp 1,5 triliun, dan itu transaksi pertama yang merupakan transaksi terbesar,” ucapnya.

Di tahun yang sama, Angkasa Pura pertama kalinya mendapatkan pembiayaan untuk ekspansi dan perbaikan bandara sebesar Rp 2 triliun.

“Ada persepsi bahwa perbankan syariah masih mengurus yang kecil saja, kesannya perbankan syariah bukan profit oriented. Sepeti hal yang tidak menguntungkan diserahkan ke syariah, padahal total transaksi saat itu untuk 2 projek Rp 3,5 triliun,” tuturnya.

Baca juga: Buwas Pede RI Tak Perlu Impor Beras Hingga Akhir Tahun



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jeff Bezos Terancam Bayar Pajak Rp 79,8 Triliun Per Tahun, Kok Bisa?

Jeff Bezos Terancam Bayar Pajak Rp 79,8 Triliun Per Tahun, Kok Bisa?

Whats New
Seleksi CPNS dan PPPK Segera Dibuka, BKN Matangkan Persiapan

Seleksi CPNS dan PPPK Segera Dibuka, BKN Matangkan Persiapan

Whats New
Mau Ekspor Mobil ke Australia, Pemerintah Bakal Lobi Produsen Asal Jepang

Mau Ekspor Mobil ke Australia, Pemerintah Bakal Lobi Produsen Asal Jepang

Whats New
Kini Investor Asing Bisa Cari Harta Karun Bawah Laut di Indonesia

Kini Investor Asing Bisa Cari Harta Karun Bawah Laut di Indonesia

Whats New
Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Asosiasi Pengusaha Hutan Indonesia dan KLHK Beri Pelatihan untuk Petani Hortikultura

Rilis
[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

[TREN BISNIS KOMPASIANA] Corporate Culture, Berdamai dengan Pandemi | Elegi Toko Buku | Bisnis Jengkol yang Menjanjikan

Rilis
Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Peserta Kartu Prakerja Diminta Segera Tautkan Nomor Rekening dan E-Wallet

Whats New
Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Cegah Korupsi, 27 BUMN Kerja Sama dengan KPK

Rilis
Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Kabar Gembira, BRI Turunkan Suku Bunga Kredit untuk Semua Segmen

Spend Smart
Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Perpres tentang Investasi Miras Dicabut, Bagaimana Nasib Usaha Eksisting?

Whats New
BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

BEI Minta Gojek dkk Segera Listing di Pasar Modal

Whats New
Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Tarif Listrik Tenaga Surya Makin Murah, PLTU akan Bersaing dengan Energi Terbarukan

Whats New
Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Soal Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Pidana, Ini Faktanya Versi BCA

Whats New
BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

BKPM: Izin Pembangunan Industri Miras Sudah Ada sejak 1931

Whats New
Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Startup Madeinindonesia.com Fasilitasi UKM Lakukan Ekspor ke Berbagai Negara

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X