KILAS

Riset Tenggara dan CSIS: Teknologi Grab Tingkatkan Peluang Gig Economy Surabaya

Kompas.com - 18/08/2020, 18:13 WIB
Survei CSIS dan Tenggara menemukan bahwa pelaku UMKM merasakan manfaat, seperti kenaikan omzet penjualan, sejak bergabung dengan layanan Grab. Dok. Grab Indonesia.Survei CSIS dan Tenggara menemukan bahwa pelaku UMKM merasakan manfaat, seperti kenaikan omzet penjualan, sejak bergabung dengan layanan Grab.
Penulis Agung Dwi E
|

KOMPAS.com – Hasil riset terbaru Center for Strategic and International Studies (CSIS) dan Tenggara Strategics menunjukkan bahwa teknologi Grab berdampak positif pada sektor gig economy Kota Surabaya, Jawa Timur.

Dampak positif tersebut terlihat dari peningkatan pendapatan, baik mitra pengemudi maupun pelaku usaha mikro kecil dan menengah ( UMKM), serta membuka lapangan kerja baru di Surabaya, Jawa Timur.

Peningkatan pendapatan paling signifikan dirasakan oleh mitra pengemudi GrabCar dan GabBike. Dari responden yang disigi, penghasilan pengemudi GrabCar naik 125 persen menjadi Rp 9,3 juta per bulan setelah bergabung dengan Grab.

Untuk pengemudi GrabBike, peningkatan penghasilan mencapai 85 persen menjadi Rp 5 juta per bulan.

Baca juga: Go Digital, Pemerintah Jatim Ajak UMKM Manfaatkan Program #TerusUsaha Milik Grab

Peningkatan tersebut berdampak positif bagi mitra pengemudi Grab, terutama dalam hal perencanaan keuangan.

Masih dari hasil riset yang sama, 23 persen pengemudi GrabBike dan 20 persen pengemudi GrabCar di Surabaya bisa membuka rekening tabungan pertama usai bergabung layanan Grab.

Mereka juga mulai rutin menabung di bank. Rincian 81 persen pengemudi GrabBike dan 69 persen pengemudi GrabCar menyetor uang mulai dari Rp 967 ribu hingga Rp 1,2 juta untuk ditabung.

Peningkatan penghasilan juga membuka kesempatan mitra Grab dalam mengakses produk investasi dan pinjaman.

Dari hasil riset, 55 persen pengemudi GrabBike dan 69 persen pengemudi GrabCar mengaku mudah mendapatkan pinjaman setelah tergabung dengan Grab.

Buka lapangan kerja baru

Selain efek peningkatan penghasilan, CSIS dan Tenggara juga menemukan bahwa teknologi Grab mampu membuka lapangan kerja baru di Surabaya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X