8 Bandara Internasional yang Diusulkan Diubah Statusnya Jadi Domestik

Kompas.com - 04/09/2020, 18:30 WIB
Kondisi Bandara Husein Sastranegara. KOMPAS.com/RENI SUSANTIKondisi Bandara Husein Sastranegara.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) tengah melakukan pembahasan terkait penurunan status penggunaan bandara. Berbagai bandara internasional tengah diusulkan untuk diubah statusnya menjadi bandara domestik.

Berdasarkan surat Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub yang diterima Kompas.com, akan ada 8 bandara internasional yang diturunkan statusnya menjadi bandara domestik.

Surat tersebut ditandangani langsung oleh Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub, Novie Riyanto dan ditujukan langsung kepada Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi.

"Dengan hormat, berikut diusulkan 8 bandar udara diubah status penggunaanya menjadi bandar udara domestik," tulis Novie dalam surat tersebut, dikutip Jumat (4/9/2020).

Baca juga: Soal Revisi UU BI, Sri Mulyani: Pemerintah Belum Bahas RUU Inisiatif DPR Itu...

Dalam surat tersebut, Novie menyebutkan, usulan 8 bandara untuk diubah statusnya menjadi bandara domestik ialah tindak lanjut dari hasil evaluasi Tim Evaluasi Badar Udara Internasional, yang dibentuk berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Udara Nomor KP 113 Tahun 2019 dan sesuai dengan arahan dalam rapat pimpinan tanggal 14 Juli 2020.

Adapun bandara yang diusulkan statusnya menjadi bandara domestik meliputi Bandara Maimun Salah (Sabang), RH. Fisabilillah (Tanjung Pinang), Radin Inten II (Lampung), Pattimura (Ambon), Frans Kaisiepo (Biak), Banyuwangi (Banyuwangi), Husein Sastranegara (Bandung) dan Mopah (Merauke).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Merespons hal itu, Novie mengatakan surat usulan penurunan status bandara tersebut statusnya masih bersifat internal. Ia menegaskan, pihaknya masih melakukan pembahasan lebih lanjut terkait rencana perubahan status bandara.

Baca juga: Pabrik Jadi Klaster Covid-19, Pengusaha Minta Pemerintah Hati-hati Beri Sanksi

"Surat tersebut belum menjadi surat resmi, karena belum dilengkapi dengan tanggal," katanya, kepada Kompas.com.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo sempat mempertanyakan banyaknya bandara di Indonesia yang berstatus sebagai bandara internasional.

Menurut dia, saat ini ada 30 bandara berstatus bandara internasional yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

"Ini agar kita lihat lagi. Saat ini terdapat 30 bandara internasional, apakah diperlukan sebanyak ini?" kata Jokowi dalam rapat terbatas 'Penggabungan BUMN di Sektor Aviasi dan Pariwisata' di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (6/8/2020).

Baca juga: Luhut: Covid-19 Sangat Menakutkan bagi Semua Orang, tetapi Berkah bagi Kami...



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X