Perusahaan AS Beli Bitcoin Rp 8,8 Triliun, Apa Menguntungkan?

Kompas.com - 21/09/2020, 18:52 WIB
Ilustrasi Bitcoin. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi Bitcoin.

JAKARTA, KOMPAS.com - Microstrategy Inc, perusahaan terbuka yang melantai di bursa saham AS Nasdaq membeli bitcoin sebanyak 55.226 BTC atau senilai 600 juta dollar AS, setara sekira Rp 8,8 triliun.

Microstrategy adalah perusahaan publik pertama yang merogoh kocek dalam-dalam guna membeli mata uang kripto tersebut. Padahal, awalnya CEO Microstrategy Michael Saylor sempat skeptis dengan kehadiran bitcoin.

Pembelian pertama diumumkan pada 11 Agustus untuk 21.454 bitcoin dengan harga keseluruhan 250 juta dollar AS. Kemudian, Microstrategy telah membeli 16.796 bitcoin dengan total 175 juta dollar AS dalam waktu 17 jam saja.

Baca juga: Kalahkan Bitcoin, Harga Aset Kripto Ini Naik 330 Persen dalam Hitungan Hari

Menanggapi hal ini, Oscar Darmawan CEO Indodax, platform jual beli aset kripto, mengatakan, dengan semakin dekatnya resesi ekonomi secara global ini mulai ada tren diversifikasi aset, khususnya di berbagai perusahaan terbuka untuk mengamankan keuangan. Salah satu caranya adalah membeli bitcoin.

Bitcoin di Eropa maupun benua lain menjadi salah satu favorit aset yang dipegang dalam menyiapkan diri menghadapi resesi. Karena performa bitcoin cenderung stabil dan menguat dalam 10 tahun terakhir,” kata Oscar dalam keterangannya, Senin (21/9/2020).

Oscar menyatakan, para fund manager di seluruh dunia mulai berpandangan sebagian aset dialihkan ke mata uang kripto adalah salah satu langkah yang strategis.

“Sistem ekonomi yang saling terhubung sekarang membuat aset apapun saling terhubung, kecuali seperti emas dan bitcoin, sehingga menjadikan bitcoin sebagai salah satu aset paling layak dibeli,” sebut Oscar.

Baca juga: Sejak Maret, Harga Bitcoin Telah Melonjak hingga 180 Persen

Ia pun menyebut,bitcoin juga memiliki kemudahan likuiditas.

“Bitcoin bahkan lebih likuid daripada emas fisik. Kalau sewaktu-waktu kita perlu uang darurat, maka lebih mudah untuk diperjual-belikan,” ucapnya.

Sebelumnya, investor-investor kakap di AS dan belahan dunia lain sudah lebih dulu membeli bitcoin. Tak sedikit juga di antara investor tersebut awalnya skeptis dengan kehadiran bitcoin.

Menurut Oscar, akses memiliki bitcoin terbuka untuk siapa saja. Baik itu investor individu yang awam ataupun yang sudah mahir dan juga perusahaan atau korporasi sekalipun.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X