Benci Produk Luar Negeri Dinilai Datangkan Investasi, Kok Bisa?

Kompas.com - 14/04/2021, 10:44 WIB
Ilustrasi Tenaga Kerja SHUTTERSTOCK.com/SORN340 IMAGESIlustrasi Tenaga Kerja

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua PP Muhammadiyah Anwar Abbas menyebut, benci produk luar negeri yang digaungkan Presiden RI Joko Widodo saat membuka rapat kerja mampu menurunkan pengangguran.

Dia menilai, ajakan itu bisa meningkatkan investasi dalam negeri dan meningkatkan rekrutmen tenaga kerja baru sehingga pengangguran akan menurun.

"Pendapatan masyarakat secara agregat tentu akan meningkat dan kemiskinan tentu akan menurun, sehingga amanat konstitusi dan tujuan kita untuk menyejahterakan rakyat akan bisa tegak dan terwujud dengan baik," kata Anwar kepada Kompas.com, Rabu (14/4/2021).

Baca juga: Kemenperin: Ada Gap 2,5 Juta Tenaga Kerja Industri pada 2024

Namun, rencana besar Presiden itu perlu komitmen tinggi dari para menterinya. Komitmen diperlukan lantaran rencana presiden mencintai produk dalam negeri bisa diwujudkan.

Belum lama ini Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan menyebut, 17 dari 45 item yang diimpor Indonesia senilai 17 miliar dollar AS atau Rp 225 triliun bisa diproduksi di dalam negeri.

Sementara saat ini, belanja modal dana barang Indonesia saat ini mencapai Rp 1.300 triliun per tahun dengan 45 item impor sebesar 34 miliar dollar AS.

"Hal ini tentu tidak boleh kita sia-siakan. Kita harus dorong secara bersungguh-sungguh karena kalau dana sebesar itu bisa diinvestasikan untuk memproduksi barang-barang tersebut, dapat menciptakan lapangan kerja yang cukup besar," ucap Anwar.

Anwar menyebut, banyaknya lapangan yang menyerap tenaga kerja mampu meningkatkan pendapatan masyarakat sehingga menambah jumlah uang yang beredar. Jumlah uang yang beredar berarti daya beli masyarakat meningkat.

Baca juga: Apindo: Lapangan Kerja Sempit, Tenaga Kerja yang Terserap Tak Sampai 20 Persen

Dunia usaha kata Anwar, akan meningkatkan produksinya untuk memenuhi permintaan sehingga perekonomian nasional bisa kembali bergerak.

"Bila keadaan semacam ini bisa kita wujudkan maka pemerintah tentu akan mendapat hasil dan keuntungan berupa peningkatan pendapatan dari setoran pajak," papar dia.

Oleh karena itu, peluang ini jelas perlu dikawal sehingga potensinya bisa termanfaatkan dengan baik. Pandemi Covid-19 menjadi peluang bagi Indonesia untuk memajukan perekonomiannya, seiring dengan maraknya tantangan.

"Realisasi potensi menciptakan multiplier effect yang besar. Kalau itu bisa terjadi, maka ekonomi rakyat dan perekonomian nasional bisa kembali menggeliat dan tumbuh serta berkembang dengan dinamis," pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Antigen Bekas, Erick Thohir Murka hingga Pegawai dan Direksi Kimia Farma Diagnostika Dipecat

Kasus Antigen Bekas, Erick Thohir Murka hingga Pegawai dan Direksi Kimia Farma Diagnostika Dipecat

Whats New
Bitcoin hingga Dogecoin Terjun Bebas, Ini 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan

Bitcoin hingga Dogecoin Terjun Bebas, Ini 10 Aset Kripto Paling Cuan Dalam Sepekan

Earn Smart
[POPULER MONEY] Erick Thohir Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika | Sanksi bagi Leasing yang Asal Tarik

[POPULER MONEY] Erick Thohir Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika | Sanksi bagi Leasing yang Asal Tarik

Whats New
Hindari Penumpukan di Bakauheni, Menhub Minta Masyarakat Tes Antigen Mandiri

Hindari Penumpukan di Bakauheni, Menhub Minta Masyarakat Tes Antigen Mandiri

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Periset

[KURASI KOMPASIANA] Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Periset

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Jelajah Masjid-masjid yang Memesona di Indonesia

[KURASI KOMPASIANA] Jelajah Masjid-masjid yang Memesona di Indonesia

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Membeli Smartphone yang Sedang Tren? Tidak Masalah, Asal Sesuai dengan Fungsi dan Budget

[KURASI KOMPASIANA] Membeli Smartphone yang Sedang Tren? Tidak Masalah, Asal Sesuai dengan Fungsi dan Budget

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Kiat-kiat Ketika Menawar | Belanja Jadi Self Reward | Mendalami Prinsip Minimalis

[KURASI KOMPASIANA] Kiat-kiat Ketika Menawar | Belanja Jadi Self Reward | Mendalami Prinsip Minimalis

Rilis
Rombak Jajaran Direksi, Kimia Farma Diagnostika Fokus Benahi Internal

Rombak Jajaran Direksi, Kimia Farma Diagnostika Fokus Benahi Internal

Whats New
Pemerintah Masih Terima Aduan THR hingga 20 Mei 2021

Pemerintah Masih Terima Aduan THR hingga 20 Mei 2021

Whats New
Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Whats New
Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Whats New
Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Whats New
Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Spend Smart
Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X