Pemerintah Dinilai Perlu Buat Cukai Khusus Industri HPTL, Ini Alasannya

Kompas.com - 13/09/2021, 15:22 WIB
Ilustrasi Tembakau Ilustrasi Tembakau

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah dinilai perlu membuat aturan cukai khusus bagi industri hasil produk tembakau lainnya (HPTL). Pasalnya, industri ini memiliki sejumlah perbedaan dengan industri hasil tembakau rokok.

Ketua Umum Koalisi Bebas TAR Ariyo Bimmo mengatakan, pengenaan cukai seharusnya ditetapkan berdasarkan profil risiko produk.

Produk HPTL dinilai memiliki risiko yang lebih rendah ketimbang rokok.

Baca juga: Minta Pemerintah Lindungi Pekerja Tembakau, Bos HMSP Berharap Tarif Cukai Tak Naik

Sejumlah negara, seperti Filipina ataupun Selandia Baru disebut telah menetapkan aturan cukai produk tembakau yang disesuaikan dengan profil risikonya.

"Semangat pengawasan cukai adalah soal profil risiko. Saat risiko suatu produk lebih rendah, penghitungan seharusnya dibedakan dan lebih rendah," kata Ariyo, dalam keterangannya, Senin (13/9/2021).

Selain itu, produk HPTL dinilai dapat menekan konsumsi rokok. Oleh karenanya, Ariyo mendorong pemerintah untuk menggelontorkan insnetif bagi industri HPTL.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sehingga perokok dewasa bisa mendapat akses produk rendah risiko," ujar Ariyo.

Pelaku usaha industri HPTL mengaku khawatir dengan rencana kenaikan target penerimaan cukai hasil tembakau (CHT) tahun depan.

Baca juga: Gudang Garam Bakal Naikkan Harga Rokok Menyusul Rencana Kenaikan Tarif Cukai

Pasalnya, rencana tersebut berpotensi semakin membebani kinerja industri HPTL.

Ketua Asosiasi Pengusaha Penghantar Nikotin Indonesia (Appnindo) Roy Lefrans mengatakan, saat ini industri HPTL tengah menghadapi beban pelemahan daya beli di tengah pandemi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.