Jumlah BPR Terus Menyusut, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 30/11/2021, 11:06 WIB
Kepala Eksekutif Pengawasan Perbankan OJK Heru Kristiyana Kompas.com/Mutia FauziaKepala Eksekutif Pengawasan Perbankan OJK Heru Kristiyana

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, jumlah bank perkreditan rakyat (BPR) dan bank perkreditan rakyat syariah (BPRS) terus menurun.

Tercatat hingga September 2021, jumlah BPR dan BPRS di Indonesia mencapai 1.646 unit, terdiri dari 1.481 BPR dan 165 BPRS.

Dengan jumlah tersebut, maka tren penurunan jumlah BPR dan BPRS terus berlanjut. Tercatat pada 2016 terdapat 1.799 BPR dan BPRS, kemudian pada 2017 terdapat 1.786 unit, tahun 2018 terdapat 1.764 unit, tahun 2019 1.709 unit, dan pada 2020 sebanyak 1.669 unit.

Baca juga: OJK Luncurkan OBox untuk BPR dan BPRS, Apa Itu?

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Heru Kristiyana mengatakan, tren penurunan tersebut utamanya disebabkan oleh aksi korporasi berupa penggabungan atau merger antara sejumlah BPR dan BPRS.

Aksi korporasi berupa merger memang banyak dipilih oleh BPR dan BPRS untuk memenuhi ketentuan kewajiban modal inti yakni Rp 3 miliar di 2020 dan Rp 6 miliar pada 2024, sebagaimana diatur dalam Peraturan POJK Nomor 5/POJK.03/2015 tentang Kewajiban Penyediaan Modal Minimum dan Pemenuhan Modal Inti Minimum BPR.

"Kita melihat juga dalam beberapa tahun terakhir, BPR kita atau BPRS kita juga masih melakukan konsolidasi," kata Heru dalam Launching Roadmap Pengembangan Industri BPR dan BPRS 2021-2025, Selasa (30/11/2021).

Menurut Heru, dengan terus berkurangnya jumlah BPR dan BPRS, menunjukan respon positif dari ketentuan OJK terkait ketentuan modal inti minimum untuk mendukung kegiatan bisnis setiap unit.

"Karena memang tantangannya smeakin besar, ini direspon oleh industri BPR, mereka berbagai aksi korporasi termasuk konsolidasi yang kita lihat," ujarnya.

Seiring dengan aksi konsolidasi yang dilakukan, jumlah BPR dan BPRS yang tergolong dalam BPRKU 1 atau memiliki modal inti kurang dari Rp 15 miliar, juga mengalami penyusutan.

Tercatat hingga September 2021 jumlah BPR dan BPRS yang tergolong dalam BPRKU 1 sebanyak 1.138 unit, atau telah berkurang 306 unit dari tahun 2015.

Pada saat bersamaan, jumlah unit BPR dan BPRS tergolong BPRKU 2 atau memiliki modal inti Rp 15 miliar - Rp 50 miliar mengalami pertumbuhan, dari posisi 2015 sebanyak 158 unit, menjadi 272 unit sampai dengan akhir kuartal III-2021.

Adapun BPR dan BPRS tergolong BPRKU 3 atau memilki modal inti lebih dari Rp 50 miliar juga mengalami kenaikan, yani dari 35 unit pada 2016, menjadi 71 unit pada akhir September 2021.

"Ini menunjukan respon dari ketentuan kita direspons dengan baik," ucap Heru.

Baca juga: Pengertian BPR, Fungsi, dan Perbedaannya dengan Bank Umum

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Whats New
Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Whats New
Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Whats New
Haus Targetkan Tambah 338 Gerai Sepanjang 2022

Haus Targetkan Tambah 338 Gerai Sepanjang 2022

Whats New
Bos KB Bukopin Buka-bukaan soal 1.400 Karyawannya Mengundurkan Diri

Bos KB Bukopin Buka-bukaan soal 1.400 Karyawannya Mengundurkan Diri

Whats New
Bisnis Makanan hingga Pakaian Punya Prospek Cerah Tahun Ini

Bisnis Makanan hingga Pakaian Punya Prospek Cerah Tahun Ini

Whats New
Viral Video Kerumunan di Mall Of Indonesia, Ini Penjelasan Manajemen

Viral Video Kerumunan di Mall Of Indonesia, Ini Penjelasan Manajemen

Whats New
Cara Klaim Jaminan Kematian BPJS Ketenagakerjaan

Cara Klaim Jaminan Kematian BPJS Ketenagakerjaan

Whats New
Minat Kembangkan Usaha? IdeaCloud Kembali Gelar IC Incubator

Minat Kembangkan Usaha? IdeaCloud Kembali Gelar IC Incubator

Whats New
LMAN: Realisasi Pendanaan Lahan PSN 2021 Rp 22,86 Triliun, Tertinggi Sejak 2016

LMAN: Realisasi Pendanaan Lahan PSN 2021 Rp 22,86 Triliun, Tertinggi Sejak 2016

Whats New
Akhirnya, Indonesia Ambil Alih Ruang Udara Natuna dari Singapura

Akhirnya, Indonesia Ambil Alih Ruang Udara Natuna dari Singapura

Whats New
Waspadai Skema Ponzi, OJK Larang Rekening Bank Tampung Dana Kegiatan Melanggar Hukum

Waspadai Skema Ponzi, OJK Larang Rekening Bank Tampung Dana Kegiatan Melanggar Hukum

Whats New
Babak Baru Kerja Sama RI-Singapura, Salah Satunya Sepakati Perjanjian Ekstradisi Buronan

Babak Baru Kerja Sama RI-Singapura, Salah Satunya Sepakati Perjanjian Ekstradisi Buronan

Whats New
Mirae Asset Sekuritas Indonesia Buka Investment House di Jakarta

Mirae Asset Sekuritas Indonesia Buka Investment House di Jakarta

Rilis
Pada 2021, Bisnis Minuman Haus! Raup Pendapatan Rp 250 Miliar

Pada 2021, Bisnis Minuman Haus! Raup Pendapatan Rp 250 Miliar

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.